Dolar AS Menguat 1 Persen Pekan Lalu, Bagaimana Minggu Ini?

546

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik ke level tertinggi lima bulan terhadap sekeranjang mata uang utama pada akhir pekan, terpicu pelemahan mata uang euro yang tertekan karena investor cemas terhadap ketidakpastian politik di Italia.

Indeks dolar telah menguat selama lima sesi berturut-turut dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan 1,3 persen. Dolar AS telah meningkat 5 persen sejak pertengahan Februari, dengan investor bertaruh suku bunga AS akan perlu naik lebih lanjut untuk menahan inflasi.

Euro pada hari Jumat menuju penurunan mingguan kelima berturut-turut terhadap dolar, penurunan pertama yang pertama sejak 2015. Mata uang tunggal Eropa ini telah jatuh sekitar tujuh sen dalam tiga minggu di tengah reli tajam dolar dan kekhawatiran tentang prospek pemerintah Italia berikutnya.

The far-right League dan 5-Star Movement telah menyetujui perjanjian yang mengatur yang akan memangkas pajak dan meningkatkan pengeluaran kesejahteraan. Lembaga pemeringkat, DBRS, memperingatkan pada hari Kamis bahwa proposal ekonomi dari partai anti-kemapanan dapat mengancam rating kredit negara Italia.

Pada perdagangan tengah pagi akhir pekan, Euro jatuh ke level terendah lima bulan dari $ 1,1753. Euro telah menurun hampir 1,2 persen terhadap dolar minggu ini dan turun terhadap franc Swiss, yang biasanya menarik modal pada saat ketidakpastian.

Pada hari Jumat, dolar AS menetapkan level tertinggi empat bulan baru terhadap yen dan naik 0,1 persen, didukung oleh kenaikan lebih lanjut dalam hasil Treasury AS yang menunjukkan prospek optimis untuk ekonomi terbesar di dunia.

Namun analis menyatakan reli dolar tidak akan bertahan lama. Mereka mengutip defisit anggaran AS, yang diproyeksikan menjadi meningkat hingga lebih dari $ 1 triliun pada 2019, dan akan berkontribusi pada penurunan 5 persen dalam indeks dolar selama 12 bulan ke depan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS akan bergerak lemah dengan aksi profit taking dan defisit anggaran AS. Namun bisa menguat lagi jika ketidakpastian politik Italia masih terus menekan Euro.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here