Harga Minyak Berakhir Naik Seiring Penundaan Perang Dagang AS-China

496

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah menguat pada akhir perdagangan Selasa dinihari (22/05), berbalik arah terpicu ketegangan geopolitik dan penundaan perang perdagangan antara AS dan China.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir naik 87 sen, atau 1,2%, pada $ 72,15.

Harga minyak mentah berjangka Brent berjangka naik 57 sen menjadi $ 79,08 per barel pada pukul 2:26 siang.

Kekhawatiran geopolitik bahwa sanksi AS terhadap Iran dapat menekan ekspor minyak mentah negara itu telah menyebabkan harga minyak mentah diperdagangkan lebih tinggi dalam beberapa pekan terakhir, dan pasar sekarang menimbang kemungkinan sanksi tambahan terhadap Venezuela menyusul pemilihan presiden negara itu.

Presiden sosialis Venezuela, Nicolas Maduro, menghadapi kecaman internasional yang meluas pada hari Senin setelah terpilih kembali pada akhir pekan lalu. Para kritikus mengecamnya sebagai otokrasi penyatuan dalam produsen minyak yang dilanda krisis.

Amerika Serikat secara aktif mempertimbangkan sanksi minyak pada anggota OPEC Venezuela, di mana produksi telah turun sepertiga dalam dua tahun ke yang terendah dalam beberapa dekade.

Perang perdagangan AS dengan China tertunda setelah dua ekonomi terbesar dunia sepakat untuk meninggalkan pengenaan tarif mereka sementara mereka bekerja pada perjanjian perdagangan yang lebih luas, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan pada hari Minggu, memberikan sentimen positif bagi pasar global.

Meningkatnya produksi dari produsen serpih AS dan kunci OPEC dapat mengakhiri reli. Diperkirakan banjir serpih AS dan kemungkinan pembukaan kembali keran OPEC untuk mendinginkan pasar minyak setelah minyak mentah naik di atas $ 80 per barel pekan lalu.

Para menteri energi Arab Saudi dan Uni Emirat Arab pekan lalu menyuarakan keprihatinan tentang volatilitas pasar minyak baru-baru ini dan berencana untuk bertemu dengan mitra Rusia Alexander Novak di St Petersburg untuk melanjutkan konsultasi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik terdorong berbagai sentimen positif prospek sanksi AS terhadap Iran, penurunan produksi Venezuela, penundaan perang dagang AS-China, dan  permintaan kuat minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 72,70-$ 73,20, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 71,70-$ 71,20.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here