Bursa Eropa Ditutup Positif Seiring Meredanya Ketegangan Politik Italia

443

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada Selasa malam (22/05), karena China mengatakan akan mengurangi tarif pada mobil dan suku cadang mobil dan berkurangnya tekanan pada pasar Italia.

Indeks FTSE berakhir pada 7877.45, naik 18.28 poin atau 0,23%

Indeks DAX berakhir pada 13169.92, naik 92.20 poin atau 0.71%

Indeks Stoxx 600 pan-Eropa ditutup naik 0,27 persen, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah positif.

Imbal hasil obligasi pemerintah Italia keluar dari tertinggi 14 bulan pada hari Selasa, setelah beberapa hari penjualan besar-besaran di tengah kekhawatiran tentang potensi koalisi pemerintahan baru. Hubungan yang diusulkan partai anti-kemapanan telah mengangkat imbal hasil 10 tahun Roma naik hampir 70 poin sejak awal bulan.

Saham otomotif berada di antara yang memimpin kenaikan, naik hampir 1 persen setelah Departemen Keuangan China mengatakan akan memotong bea impor pada mobil penumpang hingga 15 persen dari level saat ini 25 persen. Pengumuman, yang datang Selasa, juga mengatakan tarif pada beberapa suku cadang otomotif akan turun menjadi 6 persen. Schaeffler dan BMW diperdagangkan lebih dari 2,5 persen lebih tinggi mengikuti berita.

Saham telekom juga termasuk di antara para pemain top Eropa setelah kepala regulator telekomunikasi Perancis mengatakan kepada Le Monde bahwa dia terbuka untuk konsolidasi di sektor ini, menyalakan kembali pembicaraan tentang transaksi telekomunikasi. Altice naik ke atas sektor ini, naik lebih dari 19 persen.

Melihat saham individu, Fischer melonjak dekat bagian atas patokan Eropa setelah UBS memperbarui rekomendasi sahamnya ke “beli.” Sahamnya lebih dari 7 persen lebih tinggi.

Sementara itu, lonjakan harga minyak memicu kekhawatiran pelaku pasar tentang kenaikan inflasi dan kenaikan suku bunga AS yang lebih cepat dari perkiraan.

Harga minyak naik di tengah kekhawatiran atas produksi minyak mentah Venezuela menyusul pemilihan presiden yang disengketakan. Minyak mentah Brent diperdagangkan pada $ 80,40 per barel, naik lebih dari 1 persen, sementara WTI berdiri di $ 72,67, lebih dari 0,6 persen lebih tinggi.

Gubernur Bank of England Mark Carney mengatakan ekonomi Inggris akan bangkit kembali dari awal yang lemah untuk tahun ini. Dia membantah klaim bahwa bank sentral telah membingungkan investor dan rumah tangga dengan memutuskan untuk tidak menaikkan suku bunga awal bulan ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah mengikuti bursa Wall Street yang melemah karena ketidakpuasan Presiden Donald Trump akan kesepakatan dagang AS dengan China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here