Bursa Asia Ditutup Mixed Mewaspadai Perkembangan Perdagangan AS-China

393

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup mixed pada hari Kamis (24/05), dengan investor berhati-hati atas perkembangan sengketa perdagangan antara AS dan China.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 turun 1,11 persen, atau 252,73 poin, menjadi 22.437,01 pada penguatan yen, memperpanjang penurunan di sesi terakhir. Saham otomotif diperdagangkan lebih rendah, seperti halnya eksportir utama lainnya karena yen naik sekitar 0,4 persen untuk diperdagangkan pada 109,58 terhadap dolar. Topix yang lebih luas jatuh 1,21 persen.

Indeks ASX 200 naik tipis 0,08 persen menjadi berakhir pada 6.037,10, dengan subindex keuangan tertekan.

Namun, indeks Kospi Korea Selatan, menyerah kenaikan awal untuk ditutup lebih rendah dengan 0,24 persen pada 2.466,01.

Indeks Hang Seng naik 0,31 persen pada 30760.41.

Indeks komposit Shanghai tergelincir 0,44 persen menjadi 3.154,89. Indeks saham MSCI di Asia Pasifik kecuali Jepang tertempel di 0,18 persen di perdagangan sore Asia.

Departemen Perdagangan AS memulai penyelidikan atas impor mobil berdasarkan “keamanan nasional”, agensi tersebut mengumumkan Rabu selama jam AS.

Saham produsen mobil Korea Selatan secara luas lebih rendah pada hari Kamis, dengan Hyundai Motor turun 3,11 persen dan Kia Motors meluncur 2,82 persen. Produsen mobil Jepang, yang berada di bawah tekanan dari penguatan yen, juga melihat penurunan: Toyota Motor kehilangan 3,05 persen dan Honda Motor turun 3,39 persen.

Perkembangan terkait perdagangan terbaru terjadi setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan Rabu bahwa kerangka kerja saat ini digunakan dalam pembicaraan perdagangan dengan China adalah “terlalu sulit untuk dilakukan.” Trump mengatakan dia “tidak puas” dengan negosiasi baru-baru ini dengan China pada awal pekan ini.

Sebagai catatan, Bank of Korea pada hari Kamis mengumumkan akan mempertahankan suku bunga pada 1,5 persen, sebuah langkah yang diharapkan oleh pasar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi lemah dengan munculnya lagi ketegangan perdagangan AS-China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here