Bursa Eropa Berakhir Merosot Diterpa Sentimen Negatif

409

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Rabu malam (23/05), terpicu sentimen negatif ketidakpastian pemerintah Italia dan keraguan pembicaraan perdagangan AS-China.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 turun 1,1 persen, dengan semua sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

Indeks FTSE MIB Italia berada di antara penebang atas di antara indeks nasional, turun lebih dari 1,3 persen karena aksi jual obligasi pemerintah negara itu dilanjutkan pada hari Rabu. Ketidakpastian atas pembentukan pemerintah anti kemapanan di Roma telah mendorong penurunan tajam dalam indeks patokan negara.

Sementara itu, indeks DAX Jerman, yang biasanya menemukan dukungan di tengah pelemahan mata uang, merosot 1,47 persen. Indeks CAC melemah 1,32 persen, dan indeks FTSE menurun 1,13 persen.

Saham sumber daya dasar Eropa memimpin penurunan, turun 2,47 persen di tengah meningkatnya ketegangan dalam pembicaraan perdagangan. Kepala perdagangan Uni Eropa mengatakan pada hari Selasa bahwa upaya blok Uni Eropa untuk membujuk Washington agar tidak mengenakan tarif atas impor baja dan aluminium UE tampaknya telah gagal.

Presiden Donald Trump telah memberikan kepada produsen UE sebuah pengecualian dari tarif impor 25 persen untuk baja dan 10 persen untuk aluminium, tergantung pada hasil perundingan. Pengecualian berakhir pada 1 Juni. Anglo American adalah pemain terburuk di sektor ini dan patokan pan-Eropa, turun 5 persen.

Marks & Spencer Inggris naik ke atas indeks setelah melaporkan angka terbaru pada hari Rabu. Perusahaan yang berusia 134 tahun itu membukukan penurunan laba tahunan kedua dan mengatakan harus segera memodernisasi agar tidak berisiko merosot. Meskipun demikian, sahamnya naik lebih dari 5 persen karena hasilnya sebagian besar sesuai dengan harapan.

Di Wall Street, saham turun setelah raksasa ritel Target melaporkan laba yang jatuh jauh dari ekspektasi dan pembicaraan perdagangan dengan China tetap tidak pasti.

Trump mengatakan Selasa dia tidak puas dengan negosiasi baru-baru ini antara AS dan China. Komentarnya menyusul komentar selama akhir pekan dari Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin yang mengatakan bahwa perselisihan perdagangan Washington dan Beijing sedang “ditunda.”

Presiden AS juga mengancam akan mendenda ZTE Corp dan memperingatkan dia mungkin akan menggoyang manajemennya, di tengah rencana yang lebih luas untuk Gedung Putih untuk memutar kembali denda yang lebih berat terhadap perusahaan telekomunikasi China.

Dalam data, sterling merosot ke level terendah 2018 baru pada hari Rabu setelah inflasi AS yang lebih lemah dari yang diperkirakan akan meragukan apakah Bank of England akan menaikkan suku bunga tahun ini. Inflasi harga konsumen tahunan melambat menjadi 2,4 persen – level terlemahnya sejak Maret 2017.

Sementara itu, kepercayaan konsumen zona Eropa turun menjadi 0,2 poin pada Mei dari 0,3 poin di bulan sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif mengikuti bursa Wall Street yang naik terdukung hasil risalah FOMC.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here