Lira Tetap Lemah Jelang Pemilu 24 Juni Mendatang

355

(Vibiznews – Forex) – Di pasar mata uang, lira Turki tetap penggerak besar. Ini melemah sebanyak 3 persen, setelah bank sentral negara itu mendongkrak suku bunga acuan sebesar 300 basis poin untuk menopang terjunnya mata uang Turki.

Investor telah menjual lira karena kekhawatiran tentang kemampuan bank sentral untuk menjinakkan inflasi dua digit, terutama setelah Presiden Tayyip Erdogan – yang sering disebut sebagai “musuh suku bunga” mengatakan ia berharap untuk menegaskan kendali kebijakan yang lebih setelah pemilu yang akan berlangsung tanggal 24 Jun mendatang.

Ini membantu euro keluar dari level terendahnya dalam enam bulan terakhir meskipun beberapa menit dari pertemuan Bank Sentral Eropa bulan ini menunjukkan kekhawatiran yang lebih besar tentang perlambatan ekonomi.

Presiden Italia Sergio Mattarella pada Rabu memberikan kepada pemula politik Giuseppe Conte mandat untuk memimpin pemerintahan pertama di Italia yang terdiri dari partai-partai anti kemapanan yang telah bersumpah untuk menggoyang Uni Eropa.

Dolar turun 0,3 persen terhadap yen ke 109,92.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here