Dolar AS Merosot Pasca Pembatalan Pertemuan AS-Korea Utara; Yen Diuntungkan

528

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan Jumat dinihari (25/05) dan mencapai terendah dua minggu terhadap yen Jepang, setelah Presiden AS Donald Trump membatalkan pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Trump membatalkan pertemuan puncak 12 Juni yang direncanakan dengan pemimpin Korea Utara bahkan setelah Korea Utara mengikuti melalui janji untuk meledakkan terowongan di lokasi uji coba nuklirnya.

Yen, yang cenderung naik pada saat gejolak pasar, mencapai tertinggi dua minggu terhadap dolar. Dolar AS turun 0,81 persen menjadi 109,18 yen. Won Korea Selatan tergelincir 0,6 persen terhadap dolar.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,25 persen pada 93,766. Meskipun kelemahan pada hari Kamis, indeks naik sekitar 2 persen untuk bulan ini, pada kecepatan untuk kenaikan dua bulan berturut-turut.

Rally dolar sudah mulai kehilangan kekuatan setelah rilis pada Rabu dari risalah pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve.

Sementara sebagian besar pembuat kebijakan berpikir kemungkinan kenaikan tingkat bunga AS lainnya akan dijamin – sejalan dengan ekspektasi pasar – risalah menunjukkan Fed akan mentolerir inflasi naik di atas tujuannya untuk sementara waktu.

Euro naik 0,26 persen pada $ 1,1726. Namun, itu ditetapkan untuk turun untuk enam minggu berturut-turut terhadap dolar, beruntun terpanjang sejak Januari 2015, tertatih-tatih oleh kekhawatiran atas perlambatan ekonomi yang semakin dalam di zona Eropa.

Pemimpin Liga sayap kanan, mitra dalam pemerintah koalisi yang direncanakan Italia, bersikeras bahwa ekonom euroceptic Paolo Savona harus ditetapkan menjadi menteri ekonomi. Ini menekan euro, membatasi kenaikannya untuk hari itu.

Sterling naik setelah data penjualan ritel Inggris optimis, tetapi mereda tertinggi sesi karena kekhawatiran yang terus-menerus atas negosiasi Brexit.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS akan bergerak lemah masih terpengaruh sentimen batalnya pertemuan puncak AS-Korea Utara.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here