Pilihan Meghan Markle Angkat Pamor Perhiasan Dari Emas Kuning

629

(Vibiznews – Commodity) – Efek Meghan Markle telah menyebar ke perhiasan emas kuning, membantu meningkatkan penjualan perhiasaan yang terbuat dari emas kuning di Amerika Serikat pada kuartal pertama 2018 dengan harapan adanya kenaikan lebih lanjut, demikian harapan para pembuat perhiasan.

Tiga bulan pertama tahun ini adalah yang kuartal pertama terkuat untuk permintaan perhiasan emas di Amerika Serikat sejak 2009, menurut World Gold Council. Penjual mengatakan bahwa kenaikan ini tidak dapat dilepaskan dari pengaruh daya tarik publik terhadap aktris Amerika Meghan Markle, yang bertunangan dengan Pangeran Harry dari Inggris pada November lalu dan yang menikahinya dalam upacara yang mempesona pada hari Sabtu lalu.

Meghan, Duchess of Sussex, nikmat emas kuning.

“Sekitar waktu pertunangan tersebut, kami mulai melihat lebih banyak penjualan emas kuning dan beberapa bulan terakhir bulan setelah hari pertunangan tersebut penjualan meningkat lebih,” demikian pernyataan David Borochov, dari New R & R Jewelers, pada hari Kamis. “Penjualan perhiasan emas kuning telah meningkat sekitar 30 persen tahun ini. “

Selama 15 tahun terakhir, emas putih, perak dan platinum telah menjadi logam pilihan untuk perhiasan dan pasangan mengikat simpul, kata ahli perhiasan, sementara emas kuning dianggap ketinggalan jaman.

Borochov katanya biasanya menjual sekitar 70 sampai 80 persen di emas putih dan platinum, dan 20 sampai 30 persen dalam kuning dan rose gold.

“Kami melihat peningkatan sekitar 20 persen (dalam penjualan perhiasan emas kuning) dari awal tahun,” kata Nerik Shimunov, pemilik Crown Jewellers di New York, yang mengkhususkan diri dalam potongan-potongan perhiasan kustom untuk selebriti.

Meghan dan Harry mengatakan kepada BBC pada bulan November bahwa emas kuning adalah favoritnya, cincin pertunangannya dirancang dalam logam itu.

Penjual perhiasan emas yang berbasis di Chicago, Daniel Levy Jewelry meningkat sebesar 10 persen setelah pertunangan, “terutama karena surplus emas putih,” kata Daniel Levy, meskipun ia mencatat pergeseran ke arah emas kuning.

Pembelian yang dilakukan oleh para selebriti mempengaruhi penjualan perhiasan, kata Alistair Hewitt, Direktur World Gold Council, intelijen pasar. Dewan penelitian dari tahun 2016 menemukan bahwa 22 persen wanita AS membeli perhiasan atau mewah busana yang terinspirasi oleh majalah dan surat kabar, dengan 11 persen lain mengutip pengaruh dari selebriti .

“Tidak mengherankan melihat liputan pernikahan kerajaan – termasuk pilihan cincin pertunangan dan cincin kawin – mempengaruhi perilaku pembeli,” katanya.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here