Sentimen Utama Pasar : Trump Batalkan Pertemuan Dengan Kim Jong Un

804

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump membatalkan pertemuan nuklir bersejarahnya dengan Kim Jong Un pada hari Kamis (24/05) waktu AS, menuduh Korea Utara marah luar biasa dan membuka permusuhan.

Pertemuan yang akan menandai pertemuan tatap muka pertama antara presiden AS dan seorang Korea Utara, ditetapkan untuk berlangsung 12 Juni di Singapura.

“Sayangnya, berdasarkan kemarahan luar biasa dan permusuhan terbuka yang ditampilkan dalam pernyataan terbaru Anda, saya merasa itu tidak pantas saat ini, untuk mengadakan pertemuan yang direncanakan lama ini,” tulis Trump dalam sebuah surat kepada Kim, yang dirilis Kamis pagi, seperti yang dilansir CNBC.

Pejabat Gedung Putih senior juga mengatakan bahwa Korea Utara telah menangguhkan komunikasi langsung dengan AS selama seminggu terakhir.

The Wall Street Journal, mengutip seorang pejabat Gedung Putih, melaporkan bahwa Trump, dalam upaya untuk menghindari kebocoran, memerintahkan surat itu dirilis tanpa terlebih dahulu mengatakan kepada sekutu AS. Pembatalan itu membuat pemerintah Korea Selatan terkejut. Presiden negara, Moon Jae-in, telah memainkan peran penting dalam membangun perkembangan diplomatik baru-baru ini.

Seorang wakil dari kantor Moon mengatakan pemerintah Korea Selatan mencoba untuk mencari tahu apa maksud Presiden Trump dan makna sebenarnya dari itu, menurut Kantor Berita Yonhap negara itu.

Berita itu muncul ketika Korea Utara membuat acara pembongkaran situs uji coba nuklir, tetapi juga diiringi beberapa kata tajam dari pemerintah Korea Utara tentang permintaan denuklirisasi Amerika. Keputusan Trump juga datang lebih dari dua minggu setelah ia menarik AS dari perjanjian nuklir Iran era Obama, yang telah mencabut sanksi di negara Timur Tengah selama itu membatasi program nuklirnya.

Keraguan telah meningkat dalam beberapa hari terakhir tentang apakah pertemuan puncak Trump dengan Kim akan benar-benar terjadi. Korea Utara tiba-tiba membatalkan pembicaraan dengan Korea Selatan pekan lalu karena marah atas tes militer bersama dengan AS di semenanjung Korea. Sementara Trump telah berulang kali memainkan makna bersejarah dari pertemuan yang direncanakannya, Trump juga sering mengikis optimismenya dengan hati-hati.

Pada hari Selasa, Trump mengatakan ada kemungkinan “substansial” bahwa pertemuan itu mungkin tidak berlangsung pada waktu dan lokasi yang direncanakan.

Korea Utara tersinggung oleh komentar pada hari Senin oleh Wakil Presiden Mike Pence bahwa negara komunis bisa berakhir seperti Libya jika tidak membuat kesepakatan nuklir dengan Washington.

Sebelum pembatalan Trump, seorang pejabat Korea Utara, Choe Son Hui, mengecam ucapan Pence.

“Sebagai orang yang terlibat dalam urusan AS, saya tidak dapat menekan keterkejutan saya atas pernyataan bodoh dan bodoh seperti itu dari mulut wakil presiden AS,” kata Choe, menurut KCNA.

Pembatalan Trump mendapat pujian cepat dari anggota parlemen Republik. Senator Marco Rubio, R-Fla., mengatakan dalam tweet bahwa keputusan Presiden adalah 100% keputusan yang tepat.

Ketua parlemen AS Paul Ryan juga mempertimbangkan, tetapi dengan nada yang lebih terukur.

“Rezim Korea Utara telah lama memberikan banyak alasan untuk mempertanyakan komitmennya terhadap stabilitas,” kata Ryan dalam sebuah pernyataan yang dilansir CNBC. “Kami harus terus bekerja dengan sekutu kami menuju resolusi damai, tetapi itu akan membutuhkan tingkat keseriusan yang jauh lebih besar dari rezim Kim.”

Ketika dia masih menjadi direktur CIA, Pompeo bertemu dengan Kim selama akhir pekan Paskah untuk membangun hubungan diplomatik dan bekerja menuju pengaturan puncak. Pompeo juga menjamin pembebasan tiga tahanan Amerika yang dibebaskan oleh Korea Utara awal bulan ini.

Dalam suratnya kepada Kim, Trump mengucapkan terima kasih atas pembebasannya tetapi merujuk pada tahanan dalam bahasa non-diplomatik.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih atas pembebasan para sandera yang sekarang tinggal di rumah dengan keluarga mereka. Itu adalah isyarat yang indah dan sangat dihargai,” kata Trump.

Pada Hubungan Luar Negeri Senat, Pompeo mengatakan Kamis bahwa Korea Utara tidak menanggapi tim persiapan untuk KTT.

Tidak ada rincian segera tentang bagaimana pemerintah akan terus melanjutkan diplomasi dengan Korea Utara, yang merupakan satu-satunya negara yang melakukan tes senjata nuklir abad ini. Namun Trump membiarkan pintu terbuka untuk mengatur pertemuan baru dengan Kim.

“Jika Anda berubah pikiran berkaitan dengan pertemuan puncak yang paling penting ini, jangan ragu untuk menelepon saya atau menulis,” tulis Trump seperti yang dilansir CNBC. “Kesempatan yang hilang ini adalah momen yang benar-benar menyedihkan dalam sejarah.” tambah Trump.

Berita pembatalan pertemuan AS-Korea Utara ini menjadi sentimen utama yang mempengaruhi pasar.

Bursa Saham AS dan Eropa jatuh, demikian juga dolar AS setelah berita pembatalan ini dirilis, meskipun saham rebound dari posisi terendah pada sore hari. Sebaliknya emas, komoditas yang dicari saat ketidakpastian politik, memuncak merespon berita tersebut.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here