Harga Minyak Tergerus, Cadangan Dunia Meningkat

397

(Vibiznews – Commodity) – Harga minyak terus turun pada Senin karena Arab Saudi dan Rusia mengatakan mereka mungkin meningkatkan produksi untuk sementara sementara sementara kenaikan produksi AS tidak menunjukkan tanda perlambatan.

Harga minyak mentah Brent di bursa berjangka, LCOc1 berada di $ 75,02 per barel pada 1345 GMT (09:45 ET), turun $ 1,42 dari penutupan sebelumnya. Kontrak tersebut menyentuh level terendah tiga minggu di $ 74,49 pada awal sesi.

Sementara kontrak minyak mentah AS berada di $ 66,29, turun $ 1,59, setelah sempat capai level terendah enam minggu $ 65,80.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lain yang dipimpin oleh Rusia mulai menahan 1,8 juta barel per hari (bph) dari pasokan pada 2017 untuk mengencangkan pasar dan menopang harga yang pada tahun 2016 jatuh ke terendah dalam lebih dari satu decade, yaitu berada di harga dari $ 30 per barel.

Harga telah melambung saat-saat terakhir, dengan Brent menembus harga $ 80 pada bulan ini, memicu kekhawatiran bahwa harga tinggi bisa menghambat pertumbuhan ekonomi dan memicu inflasi.

Sementara itu, pelonjakan produksi minyak mentah AS tidak menunjukkan tanda-tanda mereda karena pengebor terus memperluas pencarian mereka untuk ladang minyak baru untuk dieksploitasi.

Perusahaan-perusahaan energi AS menambahkan 15 rig mencari minyak baru dalam pekan yang berakhir pada tanggal 25 Mei membawa jumlah rig untuk 859, tertinggi sejak 2015, di indikasi kuat bahwa produksi minyak mentah Amerika akan terus meningkat.

Produksi minyak mentah AS dengan kode C-OUT-T-EIA telah melonjak lebih dari 27 persen dalam dua tahun terakhir, yaitu telah capai 10.730.000 barel per hari, semakin dekat dengan capaian Rusia yaitu 11 juta barel per hari.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here