Bursa Asia Sebagian Besar Lemah; Politik Italia dan Harga Minyak Dicermati

483

(Vibiznews – Index) Bursa Asia sebagian besar diperdagangkan lebih rendah pada hari Selasa (29/05), dengan investor mewaspadai krisi politik Italia dan penurunan harga minyak.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun 0,64 persen, dengan kekuatan dalam yen membebani eksportir utama. Yen diperdagangkan pada 109,07 terhadap dolar pada 9:55 pagi HK / SIN, dibandingkan dengan penutupan hari Senin 109,41.

Saham elektronik diperdagangkan lebih rendah pada pagi hari, begitu juga pembuat baja, dengan Topix yang lebih luas tergelincir 0,48 persen.

Di Korea Selatan, indeks Kospi turun 0,61 persen karena kenaikan di beberapa saham teknologi gagal mengangkat indeks yang lebih luas. Saham Bank dan sebagian besar saham manufaktur mengalami penurunan.

Indeks Hang Seng tergelincir 0,37 persen, tertekan oleh kerugian di sektor keuangan kapital besar. Saham perusahaan asuransi AIA, khususnya, turun 1,44 persen.

Di Tiongkok, indeks komposit Shanghai mengukir keuntungan 0,12 persen.

Indeks ASX 200 naik 0,29 persen karena bank-bank topi besar menguat di pasar. Saham energi yang telah terpukul pada sesi terakhir mengurangi kerugian semalam, dengan Woodside Petroleum merayap naik 0,85 persen.

Secara keseluruhan, indeks luas MSCI saham di Asia Pasifik kecuali Jepang diperdagangkan lebih rendah dengan 0,25 persen dalam perdagangan pagi Asia.

Beberapa pasar di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, Singapura, Malaysia dan Thailand, ditutup pada hari Selasa untuk liburan.

Dengan pasar AS dan Inggris tutup pada hari Senin, investor terus mengawasi Italia. Gejolak politik baru-baru ini di negara itu melihat FTSE MIB turun lebih dari 2 persen di sesi terakhir.

Pemimpin Partai Gerakan Lima Bintang Italia menyerukan presiden negara itu, Sergio Mattarella, untuk diberhentikan setelah yang terakhir memilih untuk memveto menteri ekonomi. Mattarella pada hari Senin menunjuk seorang mantan ekonom Dana Moneter Internasional untuk peran perdana menteri sementara, dengan pemilihan umum yang dipercepat.

Investor juga mencerna perkembangan geopolitik yang melibatkan Korea Utara setelah delegasi dari AS dan Korea Utara bertemu pada hari Minggu. Itu terjadi meskipun ada pengumuman Presiden AS Donald Trump pekan lalu bahwa ia membatalkan pertemuan puncak yang direncanakan pada bulan Juni dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

AS telah menyiapkan sanksi terhadap Pyongyang yang bisa segera diresmikan, tetapi dilaporkan menunda langkah-langkah itu karena kedua negara berusaha untuk menghidupkan kembali perundingan.

Harga minyak bervariasi pada Selasa: minyak mentah AS berjangka turun 1,55 persen pada $ 66,83 per barel dan minyak mentah Brent berjangka naik lebih tinggi 0,28 persen diperdagangkan pada $ 75,51. Harga turun pada hari Senin setelah produsen utama Arab Saudi dan Rusia pekan lalu mengisyaratkan mereka dapat meningkatkan produksi.

Dalam penggerak individu, LG Display melonjak 5,23 persen sementara Japan Display jatuh 10,87 persen pada pagi hari. Langkah yang berbeda muncul setelah laporan dari surat kabar Korea Selatan, Electronic Times, mengutip sumber anonim, bahwa Apple akan menggunakan layar dioda pemancar cahaya organik untuk iPhone baru di tahun baru, kata Reuters.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia selanjutnya akan bergerak mixed, dengan mencermati sentimen krisis politik Italia, pergerakan harga minyak dan perkembangan rencana perundingan AS-Korea Utara.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here