Perwakilan Korut Akan Bertemu Menlu AS; Akankah Pertemuan Trump-Kim Jong Un Terjadi?

550

(Vibiznews – Economy & Business) Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah mengirim salah satu pembantu utamanya ke New York untuk melakukan pembicaraan menjelang rencananya dengan Donald Trump bulan depan, demikian kata Presiden AS di Twitter.

“Pertemuan saat ini sedang berlangsung mengenai KTT, dan banyak lagi,” kata Trump dalam posting Twitter yang salah mengeja nama utusan tersebut. “Kim Young Chol, Wakil Ketua Korea Utara, menuju ke New York. Tanggapan yang mantap untuk surat saya, terima kasih!”

Kim Yong Chol, mantan kepala mata-mata Korea Utara, akan menjadi pejabat tertinggi dari negara yang terisolasi ini untuk mengunjungi AS sejak tahun 2000, ketika Pyongyang mengirim Wakil Marsekal Jo Myong Rok untuk bertemu dengan Presiden Bill Clinton. Kantor Berita Yonhap melaporkan bahwa Kim Yong Chol akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, teman dia makan malam di Pyongyang awal bulan ini.

Perjalanan pejabat veteran ini adalah sebagai tanda lain bahwa persiapan untuk pertemuan 12 Juni di Singapura yang sedang berlangsung, lagi-lagi bergerak maju. Hanya tiga hari setelah Trump tiba-tiba membatalkan pertemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sebuah surat kepada pemimpin Korea Utara, presiden muncul untuk mengkonfirmasi pembicaraan kembali.

Kim Yong Chol menemani Kim Jong Un di semua pertemuan baru-baru ini dengan Presiden China Xi Jinping dan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in, menurut laporan media negara Korea Utara. Korea Selatan mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak mengetahui perjalanan oleh Kim Yong Chol, yang merupakan wakil ketua Komite Pusat Partai Buruh yang berkuasa di Korea Utara. Dia akan mendarat di New York pada hari Rabu dengan penerbangan dari Beijing, kata Yonhap.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Cina Hua Chunying mengatakan kepada wartawan di Beijing bahwa dia tidak memiliki informasi tentang kunjungan Kim Yong Chol.

“Saya benar-benar percaya Korea Utara memiliki potensi cemerlang dan akan menjadi Negara ekonomi dan keuangan yang besar suatu hari nanti,” tulis Trump di Twitter. “Kim Jong Un setuju dengan saya tentang ini. Itu akan terjadi!”

Sebuah delegasi yang dipimpin oleh Sung Kim, duta besar AS untuk Filipina, saat ini mengadakan pertemuan dengan para pejabat Korea Utara di desa perbatasan Panmunjom. Kim Chang Son, seorang pembantu pemimpin Korea Utara, tiba di Singapura Senin malam untuk membahas pengaturan logistik dan keamanan untuk KTT yang direncanakan, lapor NHK Jepang.

AS dan Korea Utara mencari kesamaan tentang langkah-langkah yang diperlukan Kim Jong Un untuk melepaskan senjata nuklirnya. Pemerintahan Trump telah mendorong batas waktu cepat, sementara Korea Utara lebih menyukai pendekatan bertahap.

AS telah memutuskan untuk menunda penerapan sanksi baru yang besar terhadap Korea Utara sementara upaya untuk menghidupkan kembali KTT sedang berlangsung, Wall Street Journal melaporkan Senin. Gedung Putih sedang mempersiapkan untuk mengumumkan rezim sanksi menggenjot segera setelah Selasa, tetapi memutuskan pada hari Senin untuk menunda tanpa batas langkah-langkah sementara pembicaraan sedang berlangsung, menurut seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya.

Presiden Korea Selatan mengadakan pertemuan mengejutkan dua jam Sabtu dengan Kim Jong Un di perbatasan dalam upaya untuk mempertahankan pertemuan puncak Trump di jalurnya. Moon mengatakan pada hari Minggu bahwa Kim meminta pertemuan itu.

Moon bisa melakukan perjalanan ke Singapura untuk pertemuan puncak tiga-arah dengan Kim dan Trump bulan depan, Yonhap melaporkan Senin. Kantor kepresidenan Korea Selatan mengatakan kemudian dalam pesan teks bahwa Seoul “hanya mempertimbangkan kemungkinan” dari pertemuan tersebut.

Sentimen kemungkinan positif pertemuan Trump-Kim Jong Un dipastikan akan menjadi perhatian utama pasar global. Jika pertemuan terjadi bisa jadi memberikan sentimen positif pasar global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here