Bursa Eropa Merosot; Indeks Italia dan Spanyol Anjlok

460

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Selasa malam (29/05) di tengah kekhawatiran gejolak politik di Italia dan Spanyol.

Indeks Stoxx 600 pan-Eropa ditutup 1,37 persen lebih rendah sementara, dengan semua bursa utama dan setiap sektor di wilayah negatif.

Indeks Italia FTSE MIB turun 2,65 persen, di tengah tekanan politik baru. Ekonomi terbesar ketiga zona euro itu telah tanpa pemerintah sejak pemungutan suara yang tidak meyakinkan pada awal Maret, dengan kelompok-kelompok politik anti kemapanan meninggalkan upaya mereka untuk membentuk koalisi selama akhir pekan di tengah perselisihan dengan kepala negara.

Sementara itu, IBEX 35 Spanyol juga turun hampir 2,5 persen setelah berita Perdana Menteri negara itu, Mariano Rajoy, akan menghadapi mosi tidak percaya atas kepemimpinannya pada Jumat. Pengumuman itu menambah gejolak politik di Eropa selatan.

Indeks saham eropa lainnya ikut merosot. Indeks CAC Perancis merosot 1,29 persen, indeks DAX Jerman terjerembab 1,53 persen dan indeks FTSE Inggris terjun 1,26 persen.

Indeks perbankan Eropa memimpin penurunan Selasa, turun hampir 3,2 persen, pada kecepatan untuk hari terburuk sejak 2 Agustus 2016. Pemberi pinjaman Spanyol Banco Santander dan Caixabank dan pemberi pinjaman Unicredit Italia adalah salah satu pemain terburuk di sektor ini.

Melihat saham individu, Dixons Carphone jatuh ke bagian bawah patokan Eropa setelah mengeluarkan laporan profit. Pengecer Inggris mengatakan laba akan turun 21 persen pada tahun ini, dengan 92 toko yang berdiri sendiri juga akan ditutup. Sahamnya lebih dari 20,7 persen lebih rendah di berita.

Di sisi data, kepercayaan konsumen Italia jatuh pada Mei menjadi 113,7 poin, turun dari 116,9 bulan sebelumnya, sementara kepercayaan konsumen Perancis berdiri di 100 poin, tidak berubah dari level April.

Di tempat lain, harga minyak jatuh pada Selasa, di tengah meningkatnya harapan bahwa produsen utama bisa segera membalikkan beberapa pemotongan produksi yang sedang berlangsung. Minyak mentah Brent diperdagangkan di sekitar $ 74,94, turun hampir setengah persen sementara AS WTI berdiri di $ 66,34, turun lebih dari 2 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah tertekan gejolak politik di Italia dan Spanyol, juga semakin tertekan dengan melemahnya bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here