Harga Minyak Merosot Terkena Sentimen Bearish; Pelemahan Dolar AS Dapat Beri Dukungan

493

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak merosot pada akhir perdagangan Selasa dinihari (05/06), tertekan kekuatiran peningkatan produksi AS, kemungkinan peningkatan pasokan global dan ketegangan perdagangan.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun $ 1,06, atau 1,6 persen, menjadi 64,75 per barel, harga penutupan terendahnya sejak 9 April. Pekan lalu, kontrak AS kehilangan sekitar 3 persen, menambah penurunan hampir 5 persen dari seminggu sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent kehilangan $ 1,50, atau 2 persen, berakhir di $ 75,29, harga penutupan terlemah dalam hampir empat minggu.

Produksi minyak mentah AS naik pada Maret menjadi 10,47 juta barel per hari (bpd), rekor bulanan, data dari Administrasi Informasi Energi menunjukkan pekan lalu.

Pengebor AS menambahkan dua kilang minyak dalam seminggu hingga 1 Juni, sehingga total menjadi 861, yang paling besar sejak Maret 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat. Itu adalah pengeboran kedelapan yang telah menambahkan kilang dalam sembilan minggu terakhir.

Minggu lalu, seminggu setelah Memorial Day, kontrak AS kehilangan sekitar 3 persen setelah penurunan hampir 5 persen minggu sebelumnya.

Data dari firma intelijen pasar Genscape menunjukkan bahwa antara 29 Mei hingga 1 Juni, persediaan minyak mentah di Cushing, Oklahoma, naik 210.046 barel, sinyal yang berpotensi bearish, demikian pedagang yang melihat data mengatakan.

Harga juga tertekan oleh harapan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan segera meningkatkan produksi .

OPEC bertemu secara resmi pada 22 Juni untuk menetapkan kebijakan minyak. Diharapkan setuju untuk meningkatkan produksi untuk mendinginkan pasar di tengah kekhawatiran atas pasokan Iran dan Venezuela dan setelah Washington menyuarakan kekhawatiran bahwa rally minyak akan terlalu jauh, sumber OPEC akrab dengan diskusi kepada Reuters bulan lalu.

Adanya perang perdagangan antara AS dengan Uni Eropa, Meksiko, dan Kanada serta gesekan dengan China juga membebani minyak mentah.

Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan kepada Presiden AS Donald Trump melalui telepon pada hari Senin bahwa tarif AS pada baja dan aluminium Uni Eropa “tidak dapat dibenarkan.”

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik jika pelemahan dolar AS berlanjut. Namun sentimen bearish masih membayangi seperti peningkatan produksi AS dan OPEC, serta kekuatiran perang dagang. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 65,25-$ 65,75, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 64,25-$ 63,75.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here