Bursa Saham China Tergelincir, Yuan Alami Bulan Terburuk Dalam Sejarah

306

(Vibiznews – Index) – Bursa saham China tergelincir pada hari Kamis dan yuan masih bertaham sehari sebelum China dan Amerika Serikat menetapkan tarif yang dikenakan pada barang satu sama lain, yang memicu meningkatkan kekhawatiran perang perdagangan global.

Pasar berada di depan jelang Jumat, ketika tarif AS senilai $ 34 miliar produk China – dan pembalasan tarif China atas barang-barang AS dengan nilai yang sama – diperkirakan akan dimulai.

Penurunan yuan dan saham datang pada hari yang sama saat bank sentral mulai memberlakukan cadangan bank yang baru yang diharapkan dapat melepaskan tambahan likuiditas dalam sistem keuangan.

Indeks saham-saham unggulan, CSI 300 mengakhiri sesi perdagangan pagi ini dengan turun 0,59 persen, dan Shanghai Composite Index turun 0,88 persen, Indeks Hang Seng Hong Kong, HSI juga turun sekitar 0,8 persen.

Pada 03:30 GMT, yuan CNY = CFXS diperdagangkan pada 6,6380 per dolar setelah mengakhiri sesi larut malam di 6,6330.

Kursa tengah yuan CNY = PBOC diatur dalam ekspektasi pasar, menurut pedagang, tetapi volume menyusut pada Kamis pagi karena investor memasuki malam sebelum pelaksanaan tarif pada hari Jumat.

Volume perdagangan harian CNYSPTVOL = CFXT turun ke $ 7.951 milyar pada 03:24 GMT, sekitar setengah dari volume normal.

Pada bulan Juni, yuan mengalami bulan terburuk dalam catatan, jatuh 3,3 persen terhadap dolar.
Pemotongan cadangan bank, yang diumumkan pada 24 Juni, melepaskan sekitar 700 miliar yuan ($ 105,5 miliar) dalam likuiditas, demikian laporan The People’s Bank of China yang dilansir pada hari Kamis.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here