Dolar AS dan Yuan Menguat; Ketegangan Perdagangan AS-China Mereda

523

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menguat dan Yuan China rebound secara luas pada hari Selasa malam (10/07) karena investor membeli aset berisiko, didorong oleh tanda-tanda bahwa ketegangan perdagangan belum menekan pertumbuhan ekonomi.

Ketika musim laporan pendapatan kuartal kedua dimulai, para investor tampaknya mengabaikan konflik yang semakin mendalam antara Amerika Serikat dan China atas perdagangan.

Sebaliknya fokusnya adalah pada data ekonomi yang layak termasuk angka pekerjaan AS yang menguntungkan dan peningkatan yang sehat dalam ekspor Jerman yang telah mendorong dolar dan euro lebih tinggi.

Keinginan luas untuk aset berisiko di pasar mata uang pada hari Selasa membuat dolar AS naik 0,3 persen terhadap yen Jepang, mata uang yang biasanya dibeli selama masa ketidakpastian politik, ke 111,08 yen, mendekati tertinggi enam bulan.

Di tempat lain, pound Inggris rebound pada Selasa karena kekhawatiran memudar tentang tantangan untuk kepemimpinan Perdana Menteri Theresa May setelah pengunduran diri dua menteri senior.

Sterling berbalik positif dan naik ke $ 1,3301 sebelum merayap turun ke $ 1,3245 ​​setelah data menunjukkan pertumbuhan industri dan manufaktur yang lebih lemah dari perkiraan pada bulan Mei.

Pasar masih mengharapkan Bank of England menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan berikutnya pada 2 Agustus, tetapi para analis memperingatkan bahwa krisis politik besar-besaran dapat meleset dari harapan tersebut.

Pound menguat terhadap euro menjadi 88,60 pence, dan pada 0900 GMT naik 0,2 persen, setelah mencapai level terendah empat bulan dari 89,025 pence per euro pada hari Senin.

Di tempat lain pasar mata uang secara luas berisiko positif karena investor tampak mengabaikan kekhawatiran tentang ketegangan perdagangan AS-China.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama naik 0,3 persen pada 94,308 setelah jatuh pada Senin ke 93,711, terendah sejak pertengahan Juni.

Itu menghentikan reli oleh euro yang jatuh 0,3 persen menjadi $ 1,1721 dan menuju penurunan harian terbesar terhadap dolar dalam lebih dari seminggu.

Yuan naik 0,3 persen di pasar luar negeri menjadi 6,6404 terhadap dolar, lebih jauh dari posisi terendah yang dicapai pada bulan Juni di penurunan bulanan terbesar yang pernah terjadi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi menguat dengan meredanya ketegangan perdagangan AS-China, juga membaiknya data tenaga kerja AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here