Inflasi Juni Jepang Stabil

292

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi harga konsumen Jepang berada pada 0,7 persen tahun ke tahun di bulan Juni 2018, tidak berubah dari bulan sebelumnya dan di bawah konsensus pasar 0,8 persen. Inflasi makanan mencapai titik terendah sejak deflasi pada November lalu, sementara biaya transportasi naik dengan laju yang lebih cepat dan biaya perumahan terus turun.

Pada Juni, harga makanan naik 0,4 persen tahun ke tahun, lebih lambat dari kenaikan 0,8 persen di bulan Mei. Itu adalah inflasi makanan terendah sejak deflasi pada November lalu, karena biaya meningkat kurang untuk ikan dan makanan laut (3,2 persen dari 3,5 persen); dan produk susu dan telur (2,9 persen dari 3 persen), sementara turun untuk makanan segar (-1,2 persen dari -0,7 persen); dan buah-buahan segar (-1,3 persen dari 2,6 persen).

Sementara itu, biaya naik lebih cepat untuk: transportasi & komunikasi (1,4 persen dari 1,3 persen); budaya dan rekreasi (0,8 persen, setelah pembacaan datar di bulan Mei); biaya bahan bakar, cahaya dan air (3,3 persen dari 3,1 persen) karena biaya listrik meningkat 3,1 persen, lebih cepat dari kenaikan 3,3 persen di bulan sebelumnya); bermacam-macam (0,4 persen dari 0,3 persen); perawatan medis (2 persen dari 1,9 persen); dan pendidikan (0,5 persen dari 0,3 persen). Biaya pakaian dan alas kaki datar, menyusul kenaikan 0,1 persen dalam sebulan sebelumnya.

Pada saat yang sama, biaya terus turun untuk perumahan (-0,1 persen dari – 0,1 persen pada bulan Mei); dan perabotan dan peralatan rumah tangga (-1 persen dari -1,5 persen).

Tingkat inflasi inti, yang tidak termasuk makanan segar, naik menjadi 0,8 persen dari 0,7 persen pada bulan Mei dan sejalan dengan perkiraan. Ini adalah angka tertinggi sejak Maret.

Dalam skala bulanan, harga konsumen naik 0,1 persen, sama seperti di bulan sebelumnya.

Data menguatkan ekspektasi pasar bahwa BOJ akan memangkas proyeksi inflasi ketika bertemu untuk tinjauan tingkat pada 30-31 Juli, kata para analis.

Indeks harga konsumen inti (CPI) nasional, yang mencakup produk minyak tetapi tidak termasuk harga makanan segar yang mudah menguap, naik 0,8 persen pada Juni dari tahun sebelumnya, sesuai dengan perkiraan pasar median. Ini mengikuti kenaikan 0,7 persen pada bulan Mei.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here