Bursa Asia Akhir Juli Ditutup Mixed

360

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup mixed pada Selasa sore (31/07) dengan investor mencerna keputusan Bank of Japan untuk menjaga kebijakan tetap stabil.

Indeks Nikkei 225 pindah ke wilayah positif di belakang keputusan kebijakan Bank of Japan. Benchmark ditutup lebih tinggi dengan 0,04 persen, atau 8,88 poin, pada 22.553,72, meskipun sebagian besar sektor berakhir di wilayah negatif. Saham Pengirim dan saham pertambangan naik, sementara bank dan utilitas adalah salah satu sektor berkinerja terburuk.

Indeks Kospi mengakhiri hari lebih tinggi dengan 0,08 persen pada 2.295,26 setelah diperdagangkan baik di atas dan di bawah garis datar. Itu datang karena saham Samsung Electronics tergelincir 0,54 persen setelah smartphone dan pembuat chip melaporkan laba operasi kuartal kedua datang pada 14,9 triliun won (sekitar $ 13,4 miliar), melampaui proyeksi perusahaan sendiri sebesar 14,8 triliun won, menurut Reuters. Pendapatan untuk kuartal itu mencapai 58,5 triliun won, sebagian besar sesuai dengan perkiraan sebelumnya.

Di Australia, indeks ASX 200 mengakhiri hari dengan sedikit lebih tinggi pada 6,280.20, sekitar 0,03 persen lebih tinggi dari penutupan terakhirnya, dengan subindex energi memimpin kenaikan.

Indeks Hang Seng Hong Kong melemah lebih rendah 0,52 persen pada 28583.01.

Saham China mengakhiri hari dengan arah yang berbeda setelah rilis PMI manufaktur resmi yang sedikit meleset dari ekspektasi. Indeks Shanghai naik 0,26 persen menjadi ditutup pada 2,876.40 sementara Komposit Shenzhen merosot turun 0,02 persen menjadi 1.576,41.

Bank-bank sentral menjadi pertimbangan penting bagi investor, dengan Bank of Japan menjaga kebijakan tetap, seperti yang diharapkan secara luas, tetapi membuat kerangka kebijakannya lebih fleksibel untuk target yield jangka panjang. BOJ mempertahankan targetnya untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun sekitar nol persen.

Penyesuaian sedikit dipandang sebagai sedikit kekecewaan setelah laporan sebelumnya bahwa bank sentral dapat memodifikasi kebijakan untuk membuat programnya lebih berkelanjutan.

Sesi mixed di Asia juga datang setelah saham AS menurun pada hari perdagangan pertama minggu ini, dengan penurunan tajam dalam saham teknologi utama yang berkontribusi terhadap penurunan 1,39 persen indeks Nasdaq untuk hari ini. Indeks teknologi besar itu ditutup pada 7.630 pada hari Senin dan telah mencatat penurunan tiga hari dari 3,86 persen, terbesar sejak Maret.

Saham-saham yang disebut FANG, merujuk pada sekelompok saham sektor teknologi berkapitalisasi besar, berubah menjadi buruk pada Senin: Netflix memimpin penurunan dan turun 5,7 persen dan Facebook kehilangan 2,1 persen di belakang hasil kuartalan dan panduan mengecewakan terakhir minggu.

Sementara itu, Komite Pasar Terbuka Federal Federal Reserve, akan memulai rapat kebijakan moneter sendiri pada Selasa jam AS, dengan keputusan yang harus dikeluarkan pada hari Rabu. The Fed diperkirakan akan mempertahankan suku bunga stabil pada akhir pertemuannya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya Bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi naik jika data Personal Income dan Personal Spending Juni AS terealisir meningkat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here