Aksi Jual Melanda Negara Berkembang, Bursa Eropa Ditutup Turun

309

(Vibiznews – Index) – Aksi jual di pasar negara berkembang pada Rabu menekan saham global untuk hari keempat berturut-turut jelang batas waktu konflik perdagangan AS-China yang mengangkat dolar ke dekat tertinggi dua minggu.

Amerika Serikat dan Kanada juga akan melanjutkan perundingan mereka pada hari Rabu untuk memperbaharui Perjanjian Perdagangan Bebas (NAFTA).

Saham Eropa turun 0,6 persen ke posisi terendah dua bulan, menyusul melemahnya penutupan pasar Asia, di mana tarif AS yang baru diperkirakan akan menekan saham China turun hampir 1 persen.

Ketakutan akan prospek pertumbuhan, terutama untuk negara berkembang, datang dari Afrika Selatan di mana data pada Selasa menunjukkan ekonomi tergelincir ke dalam resesi untuk pertama kalinya sejak 2009. Rand telah bergabung dengan lira Turki dan peso Argentina dalam aksi jual tanpa henti, telah jatuh 1 persen dan menambah kemerosotan 3 persen dari hari sebelumnya.

Peso telah menumpahkan lebih dari setengah nilainya ke dolar tahun ini, sementara lira Turki sempat mengalami dalam sedetik, jatuh lebih dari 40 persen.

Greenback berada di dekat satu minggu tinggi terhadap yen sementara euro bergerak mendatar, setelah sempat anjlok sebesar 0,35 persen pada Selasa.

Pound Inggris mundur 0,2 persen ke posisi terendah dua minggu.

Saham Italia naik 1 persen, kontras dengan penurunan di tempat lain dan biaya pinjaman berdaulat turun tajam – imbal hasil obligasi 10-tahun merosot di bawah 3 persen untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua minggu.

Di pasar komoditas, harga minyak turun satu persen, tertekan oleh dolar dan datangnya badai tropis telah berdampak turunnya produksi minyak lepas pantai AS.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here