Bursa Asia Ditutup Merosot Tertekan Pelemahan Pasar Negara Berkembang

630

(Vibiznews – Index) Bursa saham Asia ditutup merosot pada Kamis sore (06/09), tertekan kemerosotan pasar negara berkembang, juga menyusul aksi jual saham teknologi semalam di Wall Street.

Indeks Nikkei 225 mengalami penurunan 0,41 persen menjadi ditutup pada 22.487,94, karena pembangkit listrik dan distributor saham Hokkaido Electric Power turun 6,43 persen di belakang gempa kuat yang sebelumnya membuat penduduk pulau itu tanpa listrik.

Indeks Kospi Korea Selatan juga mengakhiri hari lebih rendah dengan 0,18 persen pada 2,287.61, sebagai saham teknologi utama seperti Samsung Electronics dan SK Hynix mengalami kerugian. Namun Samsung Publishing, melonjak ke depan untuk satu hari berturut-turut. Perusahaan ini melanjutkan kemenangan beruntun sejak sampulnya dari lagu anak-anak “Baby Shark” memecahkan 40 besar di tangga lagu Amerika akhir bulan lalu, ditutup lebih tinggi dengan 13,19 persen.

Indeks ASX 200 tergelincir 1,12 persen menjadi ditutup pada 6.160,4, sekalipun sektor telekomunikasi berakhir dengan kenaikan 2,59 persen setelah Telstra menurunkan panduannya untuk fiskal 2019 untuk memperhitungkan pelepasan rencana perusahaan untuk Jaringan Broadband Nasional Australia. Saham Telstra ditutup 3,31 persen lebih tinggi untuk hari perdagangan.

Sedangkan di wilayah China Raya, indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,99 persen pada 26974.82. Di daratan, indeks Shanghai mengakhiri hari perdagangan turun 0,47 persen di sekitar 2,691.59, sedangkan indeks Shenzhen turun 0,721 persen menjadi ditutup pada sekitar 1.431,86.

SAemalam di Wall Street, Indeks Nasdaq melihat hari terburuk sejak 15 Agustus karena turun 1,2 persen menjadi 7.995,17. Indeks S & P 500 juga turun 0,3 persen menjadi 2.888,60. Indeks Dow Jones melawan tren keseluruhan dengan menutup 22,51 poin lebih tinggi pada 25.974,99.

Aksi jual di Nasdaq dan S & P 500 itu dipimpin oleh jatuhnya saham teknologi, dengan CEO Twitter Jack Dorsey dan Facebook COO Sheryl Sandberg, keduanya bersaksi di depan Kongres, menyikapi isu seputar pemilihan umum secara online dan penyalahgunaan di platform sosial.

Perdagangan juga tetap menjadi fokus untuk pasar karena Kanada dan AS melanjutkan negosiasi pada hari Rabu tentang masa depan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara. Perang perdagangan yang sedang berlangsung antara AS dan China juga dapat intensif minggu ini, dengan Presiden AS Donald Trump dilaporkan mengatakan selama akhir pekan bahwa ia siap untuk mengenakan tarif pada impor China senilai $ 200 miliar segera setelah periode komentar publik berakhir pada hari Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi menguat jika data ISM Non Manufacturing PMI Agustus AS yang akan dirilis malam ini terealisir positif.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here