Poundsterling Atasi Dolar AS dan Euro

1201

(Vibiznews – Forex) Poundsterling naik terhadap dolar AS dan Euro Jumat malam (07/09), menyusul komentar dari kepala negosiator Brexit Uni Eropa yang memicu harapan kesepakatan tentang hubungan masa depan Inggris dengan blok tersebut.

Pound Inggris naik hampir 0,6 persen terhadap dolar AS pada sekitar pukul 12:30 siang Waktu London, diperdagangkan pada $ 1,3004, dan naik dengan margin yang sama terhadap Euro.

Reaksi pasar dipicu oleh publikasi pernyataan yang dibuat oleh Michel Barnier ke Parlemen Inggris pada Senin lalu. Barnier menyarankan Uni Eropa terbuka untuk solusi lain untuk mengatasi sengketa perbatasan Irlandia saat ini, menurut komentar di situs web pemerintah Inggris, dan bukan hanya apa yang diusulkan Uni Eropa sendiri.

Pedagang mata uang tampaknya menafsirkan komentar ini sebagai sikap yang kurang kaku oleh UE atas masalah yang telah terbukti sulit dipecahkan untuk kedua sisi negosiasi. Uni Eropa mengusulkan pada Maret bahwa Irlandia Utara, yang merupakan bagian dari Inggris, harus terus mengikuti aturan UE, bahkan jika itu berarti diisolasi dari daratan Inggris.

Masalah perbatasan Irlandia mungkin menjadi batu sandungan terbesar, mengingat bahwa Irlandia Utara dan Republik Irlandia tidak ingin perbatasan yang sulit membaginya setelah Inggris meninggalkan Uni Eropa. Pulau Irlandia secara efektif akan menjadi wilayah non-UE dan wilayah UE setelah Brexit.

Terlepas dari pandangannya tentang masalah ini, Barnier masih tidak mengesampingkan kemungkinan kedua belah pihak tidak mencapai kesepakatan.

“Jika hasil dari negosiasi panjang ini tidak ada kesepakatan, maka langkah-langkah harus diambil di kedua sisi, rencana darurat di bidang ini seperti yang lain,” katanya kepada anggota parlemen Inggris seperti yang dilansir CNBC.

Para pelaku pasar telah prihatin atas potensi penghentian mendadak antara Uni Eropa dan Inggris, mengingat waktu yang berjalan singkat sebelum yang terakhir secara resmi berangkat dari blok tersebut pada 2019. Komentar dari pejabat tinggi, termasuk gubernur Bank of the Fed Inggris, Mark Carney, telah membuat banyak orang percaya bahwa mereka tidak akan menjembatani perbedaan mereka.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya Poundsterling berpotensi lemah terhadap dolar AS jika data Non Farm Payrolls Agustus AS yang akan dirilis malam ini terealisir positif dan data pengangguran Agustus AS terealisir menurun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here