Harga Emas Naik Terbantu Lemahnya Dolar AS

611

(Vibiznews – Commodity) Dolar yang lebih lembut mengangkat emas pada hari Senin malam (17/09)  setelah dua sesi mengalami penurunan, tetapi para investor bersiap untuk penurunan seiring memanasnya ketegangan perdagangan AS-China.

Harga emas spot LLG naik 0,3 persen pada $ 1,196.98 per ons setelah jatuh 0,6 persen pada hari Jumat, ketika itu menandai penurunan mingguan ketiga beruntun.

Harga emas berjangka AS menambahkan 0,1 persen menjadi $ 1,201.60.

Indeks dolar sedikit melemah pada hari Senin setelah melihat kenaikan harian terbesar sejak 23 Agustus pada hari Jumat.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah akan merespon jika Amerika Serikat menerapkan tarif baru, menjelang pengumuman Presiden AS Donald Trump yang diharapkan tentang bea masuk baru pada $ 200 miliar barang-barang China.

Harga emas telah menurun lebih dari 12 persen dari April, terluka oleh meningkatnya ketegangan perdagangan global dan meningkatnya suku bunga AS.

Meskipun emas umumnya dianggap sebagai aset safe-haven, kerenggangan perdagangan selama beberapa bulan antara Washington dan Beijing telah mendorong investor untuk memilih dolar AS.

Investor memangkas posisi pendek bersih mereka di emas Comex dan perak dalam seminggu hingga 11 September, data AS menunjukkan.

Di antara logam mulia lainnya, perak spot naik 0,7 persen menjadi $ 14,14.

Platinum naik 0,9 persen menjadi $ 798,60, sementara paladium naik 0,1 persen menjadi $ 978,60.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga emas berpotensi naik jika pelemahan dolar AS terus berlanjut. Harga emas selanjutnya akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,200-$ 1,203. Namun jika harga turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,195-$ 1,193.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here