Harga Minyak Bergerak Naik; Peningkatan Produksi Arab Saudi, Rusia, AS Membatasi

612

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada Senin (17/09) meskipun ada keyakinan bahwa Arab Saudi, Rusia dan Amerika Serikat dapat meningkatkan produksi cukup cepat untuk mengimbangi penurunan pasokan dari Iran dan tempat lain.

Menteri Energi AS Rick Perry mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada hari Jumat bahwa dia tidak memperkirakan lonjakan harga dan bahwa negara-negara tiga produsen minyak terbesar dunia, dapat meningkatkan produksi global dalam 18 bulan ke depan.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 54 sen menjadi $ 69,53 per barel setelah membukukan penurunan 20 sen sebelumnya di sesi perdagangan.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 59 sen menjadi $ 78,68 per barel, membalikkan kerugian 0,2 persen pada awal sesi.

Ekspor minyak Iran jatuh karena lebih banyak pembeli, termasuk pembeli terbesar kedua India, memotong impor menjelang sanksi AS yang akan diberlakukan kembali pada bulan November. Washington bertujuan untuk memangkas ekspor minyak Iran ke nol untuk memaksa Tehran merundingkan kembali kesepakatan nuklir.

Gubernur OPEC Iran mengatakan pada hari Sabtu bahwa Arab Saudi dan Rusia telah menyandera pasar minyak dan menuduh produsen lain mengubah OPEC menjadi alat AS.

Iran adalah produsen terbesar ketiga di antara anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Perdagangan tetap berombak di tengah perang dagang yang belum terselesaikan antara Amerika Serikat dan China.

Presiden AS Donald Trump kemungkinan akan mengumumkan tarif baru pada sekitar $ 200 miliar pada impor China pada Senin, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan pada Reuters, Sabtu.

Baris perdagangan yang meningkat meningkatkan kekhawatiran tentang potensi pertumbuhan lebih lambat dalam konsumsi minyak, mengimbangi kekhawatiran pasokan yang berasal dari sanksi AS mendatang terhadap Iran atas program nuklirnya.

Juga membebani harga minyak, pengebor AS menambahkan dua kilang minyak dalam seminggu hingga 1 Desember, sehingga jumlah total hingga 749, tertinggi sejak September, perusahaan layanan energi General Electric Co Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat.

Komite Teknis Gabungan terdiri dari anggota dari produsen OPEC dan non-OPEC yang mengkoordinasikan perjanjian pasokan saat ini, akan bertemu pada hari Senin.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik dengan sentimen sanksi AS terhadap Iran yang memicu pengetatan pasokan. Namun peningkatan produksi Arab Saudi, Rusia dan AS dapat membatasi harga. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 70,00-$ 70,50, jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 69,00-$ 68,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here