Dolar AS Sesi Eropa Tertekan Ketegangan Perang Dagang AS-China

690

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh untuk hari kedua berturut-turut dan euro menguat pada hari Selasa setelah Presiden AS Donald Trump memberlakukan tarif 10 persen pada impor China senilai $ 200 miliar, yang memicu ketegangan perang dagang AS-China.

Sementara dolar AS mendapat manfaat dari aliran safe-haven di tengah konflik perdagangan AS-China yang meningkat dalam beberapa bulan terakhir, investor mulai khawatir tentang dampak yang lebih luas dari tarif pada perekonomian AS dan telah mendorong dolar di bawah level teknis utama.

Dengan Beijing memegang cengkeraman kuat pada renminbi China setelah tindakan terbaru dan menolak untuk membiarkannya melemah di bawah terendah Januari 6,93 yuan per dolar memukul bulan lalu, sentimen lebih optimis terhadap mata uang muncul.

Indeks dolar AS telah melonjak hingga 94,607 pada awal sesi Asia tetapi dengan cepat menyerahkan kenaikannya untuk berbalik lebih rendah pada hari itu dan turun 0,2 persen ke level terendah sejak akhir Juli di 94,35.

Terhadap Euro, dolar AS turun 0,1 persen menjadi $ 1,1717 sementara franc Swiss diperdagangkan pada tertinggi enam bulan terhadap dolar pada 96,05 sen sebelum keputusan suku bunga bank sentral minggu ini dari Swiss di mana pasar memperkirakan pembuat kebijakan menahan suku bunga.

Yuan Tiongkok yang diperdagangkan di pasar luar negeri lebih kuat di level 6.8931 per dolar, meskipun saham China berhasil mendapatkan keuntungan tipis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi lanjutkan pelemahan dengan kekuatiran pasca perag dagang yang terus meningkat antara AS dengan China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here