Harga Emas Menguat Terpicu Pelemahan Dolar AS

540

(Vibiznews – Commodity) Harga emas naik pada Rabu (19/09) terpicu melemahnya dolar AS, dengan pasar menunjukkan sedikit kekhawatiran atas eskalasi terbaru dalam perang perdagangan AS-China.

Harga emas spot LLG naik 0,5 persen menjadi $ 1,203.48 per ons.

Harga emas berjangka AS naik 0,4 persen pada $ 1,208.20 per ons.

China dan Amerika Serikat semakin tenggelam dalam perseteruan perdagangan mereka pada Selasa setelah Beijing menambahkan 60 miliar dolar AS dalam produk AS ke daftar tarif impor sebagai balas dendam atas pungutan yang direncanakan Presiden Donald Trump terhadap barang-barang China senilai $ 200 miliar.

Harga emas telah merosot sekitar 12 persen sejak April, tertekan oleh sengketa perdagangan AS yang meningkat dan kenaikan suku bunga AS.

Investor telah membeli dolar dengan keyakinan bahwa Amerika Serikat memiliki lebih sedikit kerugian dari perselisihan. Tetapi titik kelemahan dalam dolar mungkin menunjukkan investor mulai khawatir tentang dampak dari tarif pada perekonomian AS.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang mata uang utama, turun 0,1 persen.

Pedagang obligasi meningkatkan taruhan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga jangka pendek AS ke 2019 karena pasar pekerjaan menguat dan dengan inflasi terlihat naik di atas target 2 persen.

Di antara logam mulia lainnya, perak spot naik 0,6 persen menjadi $ 14,21 per ons.

Platinum naik 1,4 persen menjadi $ 820,90, tertinggi sejak 13 Agustus. Paladium naik 1,6 persen pada $ 1,025.85.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga emas berpotensi naik jika pelemahan dolar AS terus berlanjut. Harga emas selanjutnya akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,205-$ 1,207. Namun jika harga turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,201-$ 1,199.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here