Perang Dagang AS-China Semakin Tajam

666

(Vibiznews – Economy & Business) Perang dagang dua kekuatan ekonomi terbesar dunia semakin tajam. Amerika Serikat dan China saling berbalasan mengenakan tarif pada hari Senin dengan tarif baru mulai berlaku.

China mengecam Amerika Serikat dalam kertas setebal 71 halaman, menuduh pemerintahan Presiden Donald Trump melakukan praktik-praktik bullyisme perdagangan yang telah menjadi sumber ketidakpastian dan risiko terbesar bagi pemulihan ekonomi global.

Dokumen yang diterbitkan pada hari Senin itu menggarisbawahi tanggapan pemerintah China terhadap kritik yang dilontarkan oleh AS. Isu-isu yang dibahas dalam laporan itu termasuk ketidakseimbangan perdagangan antara kedua negara, kebijakan subsidi Beijing dan dugaan pencurian kekayaan intelektual oleh perusahaan-perusahaan China.

Sementara itu, Beijing menyerukan Washington untuk praktik yang dikatakannya menghambat kompetisi yang adil di AS, seperti subsidi, dan diduga menyalahgunakan hukum keamanan nasional untuk menghalangi kegiatan investasi normal perusahaan Cina di pantai Amerika.

“China tidak menginginkan perang dagang, tetapi tidak takut dan akan bertarung jika perlu,” kata Beijing dalam dokumen itu seperti yang dilansir CNBC. “Kami memiliki ekonomi yang sangat tangguh, pasar yang sangat besar, dan orang-orang China yang bekerja keras, berbakat dan bersatu. Kami juga mendapat dukungan dari semua negara di dunia yang menolak proteksionisme, unilateralisme dan hegemoni.”

“Pemerintah AS telah mengambil langkah-langkah proteksionis perdagangan ekstrim, yang telah merusak tatanan ekonomi internasional, menyebabkan kerusakan pada hubungan perdagangan dan perdagangan China-AS di seluruh dunia, mengganggu rantai nilai global dan pembagian kerja internasional, mengecewakan ekspektasi pasar, dan menyebabkan goncangan keras di pasar keuangan dan komoditas internasional, telah menjadi sumber ketidakpastian dan risiko terbesar bagi pemulihan ekonomi global, “kata laporan itu.

Dokumen itu dirilis pada hari yang sama seiring eskalasi dalam sengketa perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia. Pemerintah Trump mengenakan tarif atas tambahan $ 200 miliar barang-barang Tiongkok pada hari Senin, sementara pemerintah Presiden Tiongkok Xi Jinping membalas dengan menargetkan impor senilai AS $ 60 miliar.

Dua ekonomi terbesar di dunia ini telah mencoba menemukan kesamaan dalam sengketa perdagangan dan kebijakan bisnis, tetapi beberapa putaran negosiasi dalam beberapa bulan terakhir belum menghasilkan terobosan. Selama akhir pekan, Beijing dilaporkan membatalkan pembicaraan perdagangan tingkat menengah dengan Washington dan membatalkan kunjungan yang diusulkan ke AS oleh Wakil Perdana Menteri China Liu He.

Tidak jelas kapan kedua pihak akan bertemu lagi, tetapi seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan pekan lalu bahwa AS optimis tentang menemukan jalan positif ke depan.” Tetapi sulit untuk mengadakan negosiasi dengan AS menempatkan “pisau ke leher China,” Wakil Menteri Perdagangan China Wang Shouwen mengatakan pada konferensi pers Selasa.

Wang menambahkan, mengulang kembali konten kertas putih yang menyerukan “saling menghormati” dan “kerja sama saling menguntungkan” antara China dan AS.

Namun para ahli tidak optimis bahwa landasan bersama sebenarnya dapat dicapai antara dua raksasa ekonomi.

William Zarit, ketua Kamar Dagang Amerika di China, juga mengatakan konflik kemungkinan akan bertambah buruk.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here