Harga Minyak Bergerak Naik; Sentimen Pengetatan Pasokan Iran Beri Dukungan

647

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik hampir 1 persen pada Kamis (27/09), terdorong prospek pengurangan pasokan global setelah sanksi AS terhadap eksportir minyak mentah utama Iran mulai berlaku dalam waktu lima minggu mendatang.

Presiden AS Donald Trump minggu ini menuntut OPEC meningkatkan produksi untuk mencegah kenaikan harga lebih lanjut menjelang pemilihan kongres kunci pada awal November.

Analis mengatakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan mitranya Rusia tampaknya tidak mungkin pada saat ini untuk segera menanggapi tuntutan Trump, sementara menteri energi AS Rick Perry juga mengesampingkan penggunaan cadangan minyak mentah AS sebagai sarana untuk menurunkan harga.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 36 sen menjadi $ 71,93 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 59 sen menjadi $ 81,38 per barel pada 0921 GMT, hanya dari tertinggi empat tahun pada Selasa $ 82,55. Kontrak bulan depan bulan November berakhir pada hari Jumat.

Perkiraan berapa banyak minyak mentah Iran dapat lenyap dari pasar begitu sanksi AS mulai berlaku pada 4 November sangat bervariasi di kalangan komunitas analis, mulai dari 500.000 barel per hari (bpd) sampai ke 2 juta bpd.

Pada 2018 puncaknya di bulan Mei, Iran mengekspor 2,71 juta bpd minyak mentah, setara dengan hampir 3 persen dari konsumsi global harian.

Sementara itu, Arab Saudi diam-diam menambahkan minyak ekstra ke pasar selama beberapa bulan ke depan untuk mengimbangi penurunan produksi Iran.

OPEC memiliki sedikit kapasitas cadangan untuk menebus penurunan ekspor dari Iran, yang merupakan produsen terbesar ketiga kelompok itu.

Produksi minyak mentah AS mencapai rekor 11,1 juta barel per hari dalam pekan yang berakhir 21 September, menurut data dari Administrasi Informasi Energi (EIA) pada hari Rabu. Itu merupakan peningkatan hampir sepertiga sejak pertengahan 2016.

Pasokan minyak mentah komersial naik 1,85 juta barel, menjadi 395,99 juta barel, data EIA menunjukkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik dengan sentimen pengetatan pasokan terkait sanksi AS terhadap Iran. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 72,40-$ 72,90, jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 71,40-$ 70,90.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here