Perdagangan Wall Street Ramai Namun Tiba-Tiba Anjlok Jelang Penutupan

395

(Vibiznews – Index) – Reli di bursa AS, Wall Street ambruk dan harga-harga saham berbalik ke wilayah negatif sesaat sebelum pasar tutup pada hari Rabu setelah investor menilai kembali pernyataan kebijakan Federal Reserve dengan mempertimbangkan resiko untuk berapa lama bank sentral AS akan terus menaikkan suku bunga.

Saham AS awalnya memperpanjang kenaikan setelah the Fed, seperti yang diharapkan, menaikkan suku bunga dan meninggalkan prospek kebijakan moneter untuk tahun-tahun mendatang yang sebagian besar tidak berubah di tengah pertumbuhan ekonomi yang stabil dan pasar kerja yang kuat.

Tetapi pasar berbalik arah karena para investor mempertimbangkan sejauh mana penghapusan kata “akomodatif” dari pernyataan kebijakan Fed menunjukkan sampai kapan akhir dari siklus kenaikan suku bunga dapat diprediksi.

The Fed menaikkan suku bunga acuannya sebesar duapuluh lima poin menjadi kisaran 2,00 persen hingga 2,25 persen.

“Orang salah mengartikan penghapusan ‘akomodatif’ dalam pernyataan the Fed,” kata Mike O’Rourke, kepala strategi pasar di JonesTrading. “Orang-orang menyadari bahwa kebijakan moneter tetap di jalur dan ada ekspektasi kenaikan suku bunga lain tahun ini, dan mereka membatalkan pembelian yang mereka buat saat rilis pernyataan The Fed namun kemudian perhitungan resiko bertambah jelang penutupan bursa.

Indeks keuangan di S & P 500 .SPSY turun 1,27 persen, memimpin penurunan. Indeks utilitas S & P 500. SPLRCU dan indeks real estat .SPLRCR, yang sensitif terhadap suku bunga karena komponen mereka sering disukai untuk hasil dividen mereka, masing-masing turun lebih dari 1 persen.

The Fed masih memperkirakan kenaikan suku bunga lainnya pada bulan Desember, tiga tahun lagi, dan satu peningkatan pada tahun 2020.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan setelah pertemuan kebijakan bahwa bank sentral AS memantau ketat inflasi, menggarisbawahi kekhawatiran pertumbuhan cepat ekonomi AS dapat menyebabkan overheating dan memaksa the Fed menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Mengacu pada penghapusan kata “akomodatif,” kata Powell, “Perubahan ini tidak menandakan perubahan dalam jalur kemungkinan kebijakan. Sebaliknya, itu adalah tanda bahwa kebijakan berjalan sesuai dengan harapan kami. ”

Pasar saham telah menikmati periode boom dan berada pada level rekor. Tetapi ketika harga naik, ekuitas menghadapi persaingan yang meningkat untuk dana investor tidak hanya dari obligasi, tetapi juga dari uang tunai, yang sekarang menjadi yang paling menarik dalam sekitar satu dekade.

Dow Jones Industrial Average .DJI berakhir turun 0,4 persen pada 26.385,28 poin, sementara S & P 500 .SPX kehilangan 0,33 persen menjadi 2.905,97. Selama sesi tersebut, S & P 500 sempat diperdagangkan naik sebanyak 0,53 persen. Nasdaq Composite .IXIC turun 0,21 persen menjadi 7.990,37.

Indeks kesehatan S & P 500 .SPXHC naik 0,20 persen, dipimpin oleh saham-saham perusahaan biotek, sementara indeks layanan komunikasi yang baru terbentuk .SPLRCL naik 0,35 persen, didorong oleh Facebook (FB.O), yang naik 1,24 persen.

Twenty-First Century Fox (FOXA.O) naik 1,02 persen setelah setuju untuk menjual sahamnya yang ada di Sky (SKYB.L) ke Comcast (CMCSA.O), yang merosot 0,08 persen. Harga saham Walt Disney Co (DIS.N), yang membeli Fox, melonjak 1,39 persen.

Nike (NKE.N) turun 1,3 persen karena pembuat pakaian olahraga ini tetap tidak merevisi target penjualan setahun penuh bahkan setelah penjualan mendapat dorongan dari kampanye iklan kontroversial yang menampilkan mantan pemain NFL Colin Kaepernick.

Volume perdagangan di bursa AS adalah 7,0 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 6,7 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here