Akhirnya, Nikkei 225 Jepang Capai Level 24.286,10, Tertinggi 27 Tahun

729

(Vibiznews – Index) – Nikkei Jepang akhirnya menyentuh tertinggi 27 tahun pada hari Jumat, mendapat dorongan positip dari pernyataan ketua Federal Reserve AS yang mengatakan bahwa dia tidak mengharapkan resesi dalam jangka pendek.

Indeks saham Nikkei Jepang naik ke level 24.286,10 poin, level tertingginya sejak November 1991, pada optimisme baru tentang ekonomi global dan harapan dorongan untuk pendapatan eksportir dari pelemahan yen yang terakhir naik 1,5 persen.

Saham di tempat lain di Asia juga naik, dengan indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,1 persen.

Tetapi saham di Eropa diperkirakan akan goyah setelah pemerintah Italia menargetkan defisit anggarannya pada 2,4 persen dari produk domestik bruto untuk tiga tahun ke depan, menentang Brussels.

Pasar mengharapkan Menteri Ekonomi Italia Giovanni Tria untuk menahan dorongan pengeluaran oleh pemerintah koalisi Italia, yang mengambil alih kekuasaan pada Juni.

Pasar berharap FTSE London akan dibuka 0,1% lebih tinggi pada 7,553, DAX Frankfurt dibuka 0,02% lebih rendah pada 12,433 dan CAC Paris dibuka 0,2% lebih rendah pada 5.530. Harga saham di bursa-bursa China bergerak lebih tinggi menjelang libur nasional selama seminggu. Harga saham-saham unggulan naik 0,8 persen dan indeks komposit Shanghai utama negara itu 0,7 persen lebih tinggi.

Saham Australia naik 0,7 persen, sementara Kospi Seoul menyerah, jatuh 0,7 persen setelah mencapai tertinggi tiga bulan pada Kamis.

Euro naik 0,1 persen menjadi 1,1650 setelah turun lebih dari 0,8 persen pada Kamis di tengah ketidakpastian atas defisit anggaran Italia.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam saingan utama, naik 0,06 persen pada 94,947.

Imbal hasil Treasury 10 tahun AS bergerak lebih rendah, tercatat berada di 3,0463 persen pada hari Jumat, dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 3,055 persen pada hari Kamis.

Sementara imbal hasil dua tahun obligasi AS, terkait erat dengan ekspektasi suku bunga Fed yang lebih tinggi, menyentuh 2,8310 persen dibandingkan dengan penutupan AS 2,835 persen.

Harga minyak mentah AS adalah 0,3 persen lebih tinggi pada $ 72,32 per barel. Minyak mentah Brent naik 0,1 persen menjadi $ 81,79 per barel.

Emas sedikit lebih tinggi setelah jatuh 1 persen pada hari Kamis di kekuatan dalam dolar AS, yang membuat bullion lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Harga emas di pasar spot naik 0,14 persen menjadi $ 1,184.06 per ounce.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here