Inflasi September Zona Eropa Melebihi Target ECB

1008

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi zona Eropa melonjak pada bulan September di tengah lonjakan biaya energi, sementara pergerakan harga dasar tetap lebih tenang.

Pada angka 2,1%, inflasi kini berada di atas tujuan Bank Sentral Eropa (ECB) untuk bulan keempat. Ukuran yang menghapus komponen volatil seperti energi dan makanan secara tak terduga turun kembali menjadi 0,9%.

ECB bertujuan untuk menjaga tingkat inflasi hanya di bawah 2% dalam jangka menengah.

Bank sentral bermaksud mengakhiri pembelian aset tahun ini setelah membeli € 2.6trn utang. Pada saat yang sama, ECB berjanji untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah sepanjang musim panas 2019. Namun, inflasi yang lebih cepat di beberapa bagian kawasan itu telah memicu seruan untuk pendekatan yang lebih ambisius.

Pertumbuhan harga di Jerman, ekonomi terbesar Eropa, secara tak terduga melonjak ke level tertinggi empat bulan bulan ini. Jika inflasi zona Eropa tetap tertahan di atas 2%, ECB harus mempertimbangkan menaikkan biaya pinjaman lebih awal dari yang direncanakan saat ini, kata Clemens Fuest, presiden lembaga negara Ifo.

Sentimen itu juga dimiliki oleh beberapa orang di bank sentral. Anggota Dewan Pemerintahan Ewald Nowotny dari Austria berpendapat bahwa mungkin ada kasus untuk pengetatan kebijakan lebih cepat. Dan meskipun anggota Dewan Eksekutif Peter Praet dan Benoit Coeure mengatakan bahwa stimulus masih diperlukan, mereka telah mengalihkan fokus mereka untuk mengkomunikasikan kapan dan seberapa cepat suku bunga akan naik.

Presiden ECB Mario Draghi telah menunjuk pada “kenaikan yang relatif kuat” dalam tekanan harga yang mendasari sebagai salah satu alasan untuk keyakinannya bahwa pembuat kebijakan dapat mencapai target inflasi mereka di bawah tetapi mendekati 2% dalam jangka menengah. Pertumbuhan yang solid didorong oleh permintaan domestik telah mendorong pengangguran hingga satu dekade terendah dan meningkatkan upah.

Namun risiko tetap ada. Brexit yang keras, kekhawatiran investor tentang kebijakan fiskal Italia, gejolak pasar negara berkembang, dan perang dagang yang meningkat antara dua ekonomi terbesar di dunia semuanya memiliki potensi untuk menggagalkan pemulihan kawasan.

Kepercayaan ekonomi di zona Eropa merosot untuk bulan kesembilan pada bulan September, prospek pertumbuhan Jerman memburuk dan Organisasi Perdagangan Dunia menurunkan pandangannya tentang perdagangan global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here