Pertumbuhan Manufaktur September Zona Eropa Terendah 2 Tahun

580

(Vibiznews – Economy & Business) Pertumbuhan manufaktur zona Eropa melambat lebih lanjut ke level terendah dua tahun pada akhir kuartal ketiga, seiring perang perdagangan yang meningkat antara Amerika Serikat dan China yang juga menekan manufaktur di tempat lain, survei menunjukkan.

Indeks Pembelian Manajer September IHS Markit turun ke level terendah dua tahun 53,2 dari 54,6 Agustus, sebuah sentuhan di bawah pembacaan flash 53,3 dan masih di atas level 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Indeks produksi, yang dimasukkan ke dalam PMI komposit yang akan dirilis pada hari Rabu dan dianggap sebagai alat pengukur kesehatan ekonomi yang baik, jatuh ke level terendah lebih dari dua tahun 52,7 dari 54,7 pada bulan Agustus.

Produsen semakin khawatir tentang hambatan perdagangan global, yang jelas dengan pembacaan indikator survei ke depan. Memang, indeks pesanan ekspor baru jatuh ke level terendah lebih dari lima tahun 50,2 dari 52,0.

Dengan Beijing atau Washington yang enggan berkompromi dan tarif terbaru dari barang-barang satu sama lain yang sudah diberlakukan, konflik itu merupakan latar belakang yang mengkhawatirkan bagi ekspansi pabrik yang sudah melemah di Eropa.

“Sektor ini telah mengalami booming pertumbuhan pada awal tahun dengan cepat memudar ke kinerja terburuk selama dua tahun pada bulan September karena produksi dan pertumbuhan pekerjaan telah melambat sebagai tanggapan terhadap perdagangan ekspor yang terhenti, ”kata Chris Williamson, kepala ekonom bisnis di IHS Markit .

“Survei ini menggambarkan gambaran perdagangan terburuk selama lebih dari lima tahun, dengan pertumbuhan ekspor telah merosot tajam dari rekor tertinggi pada akhir 2017 menjadi mendekati stagnasi pada September.”

Tingkat perekrutan berada pada indeks terendah 19-bulan dan di masa depan – yang mengukur optimisme tentang tahun depan – jatuh ke level terendah dalam tiga tahun. Pertumbuhan pesanan baru melambat lebih jauh ke level terendah 25-bulan, menunjukkan kurangnya momentum ke kuartal keempat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here