Dolar AS Bertengger Tertinggi 6 Minggu

658

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan di tertinggi enam minggu pada Kamis (04/10) terdukung lonjakan imbal hasil Treasury AS semalam setelah data ekonomi yang kuat.

Imbal hasil patokan yield Treasury AS sepuluh tahun melonjak hampir 12 basis poin pada hari Rabu, naik ke 3,23 persen, level tertinggi sejak pertengahan 2011 setelah data gaji swasta lebih kuat dari perkiraan.

Data optimis pada hari Rabu menyusul pernyataan percaya diri dari Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell yang mengatakan Fed dapat menaikkan suku bunga di atas perkiraan “netral” dengan sangat positifnya pertumbuhan ekonomi AS.

Kombinasi data yang kuat dan komentar hawkish mengirim indeks dolar naik 0,2 persen menjadi 96,1, tertinggi sejak 20 Agustus dan mendekati level tertinggi 2018 dari 96,99 yang dicapai pada pertengahan Agustus.

Institute for Supply Management (ISM) indeks aktivitas non-manufaktur melonjak 3,1 poin menjadi 61,6 bulan lalu, pembacaan tertinggi sejak Agustus 1997 dan Laporan Pekerjaan Nasional ADP menunjukkan gaji swasta melonjak sebanyak 230.000 pekerjaan pada bulan September, kenaikan terbesar sejak Februari.

Lonjakan imbal hasil AS juga menarik kesenjangan antara tolok ukur sepuluh tahun antara Amerika Serikat dan Jerman ke tertinggi dalam hampir tiga dekade di 274 basis poin dan mendorong prospek kenaikan suku bunga lebih dari the Fed pada 2019 dengan pasar sekarang mengharapkan dua tingkat kenaikan setelah satu pada bulan Desember.

Mata uang negara berkembang berada di bawah tekanan dari dolar yang kuat, dengan rupee India jatuh ke rekor terendah meskipun ada intervensi bank sentral, dan yuan China melemah 0,1 persen terhadap dolar.

Mata uang tunggal Euro diperdagangkan datar di $ 1,1481 setelah mencapai terendah enam minggu dalam perdagangan Asia di $ 1,1463.

Imbal hasil obligasi Italia jatuh pada Kamis, memperpanjang penurunan tajam hari sebelumnya, setelah Italia mengatakan akan memangkas target defisit anggaran dari 2020 dan mengurangi utangnya selama tiga tahun ke depan.

Pound stabil pada $ 1,2933 setelah penurunan semalam hingga terendah 3,5 minggu $ 1,2925 sementara dolar Australia memperpanjang kerugian semalam, tergelincir ke penurunan tiga minggu $ 0,7091.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS akan mencermati rilis data jobless claim malam ini, yang jika meningkat akan menekan mata uang dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here