Harga Emas Bergerak di Kisaran Sempit

691

(Vibiznews – Commodity) Harga emas bergerak dalam kisaran sempit pada hari Kamis (04/10) setelah data ekonomi AS yang optimis dan komentar hawkish dari pembuat kebijakan Federal Reserve meningkatkan prospek bank sentral melaksanakan kebijakan moneter ketat.

Sekitar setengah dari pembuat kebijakan The Fed, termasuk ketua Jerome Powell, menunjukkan pandangan yang semakin mantap bahwa ekonomi AS tidak menuju jalan yang berlubang.

Dukungan lebih lanjut terhadap dolar adalah data yang menunjukkan kekuatan di pasar kerja AS, dengan aktivitas sektor jasa melaju ke tertinggi 21 tahun pada bulan September.

Harga emas spot LLG naik 0,1 persen pada $ 1,198.06 per ons, pada 0711 GMT, setelah turun 0,5 persen di sesi sebelumnya. Harga melayang dalam kisaran sempit antara $ 1,195.36 dan $ 1,199.01 pada hari Kamis.

Harga emas berjangka AS turun 0,1 persen menjadi $ 1,201.9 per ons.

The Fed menaikkan suku AS pekan lalu dan mengatakan pihaknya merencanakan empat peningkatan lagi pada akhir 2019 dan yang lain pada 2020, dengan alasan pertumbuhan ekonomi yang stabil dan pasar pekerjaan yang kuat.

Suku bunga yang lebih tinggi cenderung meningkatkan dolar dan mendorong imbal hasil obligasi, memberikan tekanan pada harga emas.

Indeks dolar naik 0,3 persen, setelah menandai puncak enam minggu terhadap rekan-rekannya pada hari Kamis.

Harga emas jatuh selama enam bulan terakhir, kehilangan lebih dari 12 persen, sebagian besar karena penguatan dolar, dengan mata uang AS mendapat keuntungan dari ekonomi AS yang kuat, meningkatnya suku bunga AS dan kekhawatiran perang dagang global.

Sementara itu, pemerintah Italia mengindikasikan itu terbuka untuk memangkas defisit anggaran dan utang, mengurangi kekhawatiran tentang kebijakan fiskal di ekonomi terbesar ketiga zona Eropa, yang merusak minat beli safe haven untuk emas.

Di antara logam mulia lainnya, perak naik 0,2 persen menjadi $ 14,60 per ons dan paladium sedikit berubah pada $ 1,055.70.

Platinum naik tipis 0,2 persen menjadi $ 823,5 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi melemah dengan penguatan mata uang dolar AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 1,196-$ 1,194, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,200-$ 1,202.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here