Surplus Perdagangan Jerman Hanya Naik Sedikit

591

(Vibiznews – Economy & Business) Setelah data produksi industri yang mengecewakan kemarin, data perdagangan Jerman yang dirilis hari ini, Selasa (09/10), tidak dapat memberikan bantuan yang signifikan.

Pada bulan Agustus, ekspor Jerman turun 0,1% bulan ke bulan, dari -0,9% pada bulan Juli. Karena impor turun sebesar 2,7% MoM, neraca perdagangan melebar menjadi € 17,2 miliar, dari € 16,5 miliar.

Data perdagangan yang lamban selama bulan-bulan musim panas, tidak begitu banyak diakibatkan ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung tetapi didorong oleh melemahnya aktivitas manufaktur global secara umum dan penurunan sementara dalam permintaan domestik Jerman. Pada saat yang sama, nilai tukar euro yang lemah masih harus (sebagian) mengimbangi efek merugikan ini.

Melihat gambaran yang lebih besar, ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung belum menyebabkan perubahan struktural di sektor ekspor Jerman. Ekspor ke sebagian besar mitra dagang utama tetap tidak berubah sejak awal tahun. AS masih merupakan satu-satunya tujuan ekspor terpenting Jerman, diikuti oleh Prancis, Belanda dan Cina.

Sebut ini efek pra-Brexit tetapi Inggris kalah pentingnya, menangkap hanya 6% dari semua ekspor Jerman. Di balik permintaan domestik yang kuat, impor dari sebagian besar wilayah telah meningkat selama beberapa bulan terakhir. Namun demikian, Jerman masih menjalankan surplus perdagangan yang signifikan dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Mesin pertumbuhan Jerman tradisional gagap sekali lagi. Produksi dan ekspor industri telah kehilangan sebagian dari momentum mereka di tahun 2018. Untungnya ekonomi Jerman tidak lagi berjalan pada satu atau dua silinder tetapi masih memiliki permintaan domestik yang solid untuk bersandar. Setidaknya untuk sekarang.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here