Prospek Pergerakan Dolar AS Minggu ini

813

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik tipis pada hari Jumat akhir pekan, terbantu kepercayaan investor dalam perekonomian AS yang positif, meskipun ada kritik oleh Presiden AS Donald Trump terhadap kenaikan suku bunga Federal Reserve dan kemerosotan saham AS.

Penurunan baru-baru ini di saham belum menyebar ke pasar valuta asing, dengan mata uang negara-negara berkembang masih menguat dan yen Jepang dan franc Swiss sebagai mata uang safe haven, tidak bergoyang secara signifikan.

Dolar telah meningkat 2,5 persen sejak Juli pada perkiraan tingkat suku bunga akan segera naik lebih lanjut dan pada arus safe haven dari perang perdagangan AS-China.

Tapi penurunan imbal hasil obligasi Treasury AS dan kenaikan lebih lemah dari perkiraan dalam harga konsumen AS melihat dolar turun setengah persen pada Kamis karena para pedagang memotong proyeksi mereka pada kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Indeks dolar, ukuran nilainya terhadap enam mata uang utama, diperdagangkan naik 0,2 persen pada 95,23 pada hari Jumat, tepat di bawah level tertinggi bulanan 96,15 pada hari Selasa.

Analis meragukan dolar akan mendapatkan dukungan siklikal lebih lanjut hingga akhir tahun ini. Ketidakpastian politik juga dapat merongrong dolar menjelang pemilihan jangka menengah pada 6 November.

Tetapi analis lain melihat beberapa tanda dolar akan jatuh lebih jauh. Pejabat Fed mengatakan bulan lalu mereka memperkirakan tiga kenaikan suku bunga pada 2019.

Euro melemah pada hari Jumat setelah mencapai tertinggi mingguan di 1,1611 setelah Presiden ECB Mario Draghi melunakkan prospeknya untuk kenaikan inflasi yang mendasarinya dari “relatif kuat” menjadi “bertahap”.

Risalah ECB pada Kamis menyarankan bank sentral berada di jalur untuk menormalkan kebijakan moneter ultra-longgar tahun ini meskipun ada kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di Eropa.

Yen Jepang, mata uang pilihan pada saat gejolak pasar, diperdagangkan pada 112,34 pada hari Jumat. Ini telah menguat menjadi 111,83 melawan dolar pada hari Kamis, tertinggi sejak 18 September.

Yuan China turun 0,6 persen menjadi 6,9198, penurunan harian terbesar dalam enam minggu. Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada Fox News pada hari Kamis bahwa ada lebih banyak yang dapat dia lakukan yang akan merugikan ekonomi China, menunjukkan tidak ada tanda-tanda meredakan perang perdagangan yang sedang tumbuh dengan Beijing.

Dolar Australia berada di $ 0,7122, pulih dari terendah dua tahun pada hari Senin $ 0,7039. Rally dibantu oleh berita menjanjikan dari China, mitra dagang terbesarnya.

Bagaimana prospek pergerakan Dolar AS minggu ini?

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan mencermati beberapa sentimen penting yang dapat mempengaruhi pergerakan.

Untuk data ekonomi AS minggu ini akan mencernati data retail sales, produksi industri, data perumahan juga jobless claim mingguan, yang diindikasikan mixed.

Pernyataan Presiden AS Donald Trump yang mengkritik kenaikan suku bunga AS bisa juga mempengaruhi dolar AS menjadi lebih tenang bahkan turun.

Namun yang sangat bisa mempengaruhi adalah perkembangan perang dagang AS-China, yang kelihatannya akan terus berlangsung, hal ini dapat mengangkat dolar AS.

Juga perlu dicermati rilis data ekonomi negara-negara rival AS dalam mata uang. Baik negara kawasan Eropa seperti Jerman, Inggris, Australia, Jepang, dari data yang akan dirilis minggu ini, indikasinya terlihat mixed, bahkan cenderung melemah. Ini bisa menjadi peluang bagi dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here