Harga Minyak Jatuh Terpengaruh Peningkatan Pasokan Mingguan AS

414

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada hari Kamis karena peningkatan keempat dalam persediaan minyak mentah mingguan AS, sementara ketegangan Arab Saudi-AS dan penurunan ekspor Iran memberikan dukungan.

Persediaan minyak mentah AS naik 6,5 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Rabu, kenaikan mingguan keempat berturut-turut dan hampir tiga kali dari perkiraan para analis.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 77 sen menjadi $ 68,98.

Harga minyak mentah berjangka Brent, turun 94 sen menjadi $ 79,11 per barel pada 1115 GMT. Ini telah turun lebih dari $ 7 dari $ 86,74 yang dicapai pada 3 Oktober.

Minyak telah meningkat pekan ini karena kekhawatiran tentang penurunan ekspor Iran karena sanksi AS dan ketegangan antara Amerika Serikat dan Arab Saudi setelah kematian wartawan Jamal Khashoggi.

Para anggota parlemen AS menunjuk jari pada pemimpin Saudi atas hilangnya kritikus Saudi, menyarankan sanksi bisa menjadi mungkin. Arab Saudi menyangkal bahwa itu memiliki peran apa pun dalam penghilangan Khashoggi.

Tetapi Presiden AS Donald Trump pada hari Rabu memberi Arab Saudi manfaat dari keraguan dalam hilangnya jurnalis, menunjukkan Gedung Putih tidak dapat mengambil tindakan tambahan terhadap Arab Saudi.

Tanda-tanda bahwa ekspor minyak Iran telah jatuh lebih tajam daripada beberapa di pasar yang diharapkan di tengah menjulangnya sanksi AS juga telah mendukung pasar.

Sanksi AS terhadap minyak Iran berlaku pada 4 November dan pembeli sudah menghentikan atau mengurangi transaksi minyak mentah Iran mereka, menurut data tanker dan sumber industri.

Ekspor telah menurun menjadi sekitar 1,5 juta barel per hari (bpd), hingga 1 juta bph di bawah tingkat yang terlihat awal tahun ini. Beberapa analis mengatakan penurunan pasokan mungkin mulai berkurang sebagai sumber dukungan harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak akan bergerak turun tertekan kekuatiran peningkatan pasokan AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 68,50-$ 68,00, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 69,50-$ 70,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here