Penjualan Ritel September Inggris Merosot Tajam

404

(Vibiznews – Economy & Business) Penjualan ritel Inggris turun lebih dari perkiraan ekonom bulan lalu karena belanja makanan merosot paling tajam hampir tiga tahun.

Penjualan keseluruhan turun 0,8 persen dari Agustus, dibandingkan dengan estimasi median penurunan 0,4 persen dalam survei Bloomberg, menurut data dari Kantor Statistik Nasional (ONS) di London. Tidak termasuk bahan bakar otomatis, penjualan juga turun 0,8 persen.

Penurunan ini terjadi setelah musim panas yang kuat bagi pengecer Inggris karena cuaca panas mendorong warga Inggris untuk keluar. Penjualan toko makanan jatuh 1,5 persen bulan lalu – terbesar sejak Oktober 2015 – dalam apa yang disebut ONS sebagai “pelambatan tajam.” Pound sedikit berubah setelah data, diperdagangkan pada $ 1,3111 pada pukul 9:35 pagi waktu London.

Namun, tren jangka panjang lebih positif. Penjualan ritel secara keseluruhan naik 1,2 persen per tahun pada kuartal ketiga, didorong oleh perhiasan dan jam tangan dan toko-toko berbasis web. Pada bulan September saja, belanja online melonjak 11 persen dari tahun sebelumnya, kata ONS.

Bank of England menaikkan suku bunga pada 2 Agustus ke level tertinggi dalam hampir satu dekade karena kekhawatiran bahwa tekanan inflasi domestik sedang meningkat. Sebuah laporan kemarin menunjukkan pertumbuhan harga konsumen melambat lebih dari yang diperkirakan bulan lalu, menjadi 2,4 persen, memberikan bukti lebih lanjut bahwa tekanan pembayaran pada konsumen mereda.

Dari tahun lalu, penjualan ritel meningkat 3 persen pada bulan September. Tidak termasuk bahan bakar, pertumbuhan tahunan adalah 3,2 persen.

Sektor ini memberikan kontribusi 0,06 poin persentase untuk produk domestik bruto kuartal ketiga, kata ONS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here