Dolar AS Kalahkan Euro dan Poundsterling

474

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menguat terhadap Euro pada hari Rabu ke posisi terkuat sejak 20 Agustus setelah data buruk pertumbuhan bisnis Eropa dapat menekan pertumbuhan ekonomi di zona Eropa.

Pertumbuhan bisnis zona Eropa melambat lebih dari yang diharapkan bulan ini, survei Purchasing Managers Index (PMI) yang dipantau secara luas menunjukkan. Pertumbuhan bisnis Jerman turun ke level terendah dalam lebih dari tiga tahun, dan manufaktur di Prancis mencapai terendah 25-bulan, menurut survei lainnya.

Pasar juga prihatin tentang perang perdagangan AS-China yang meningkat, perselisihan utang yang memanas di Italia dan prospek pengetatan kondisi keuangan. Terhadap dolar, euro jatuh sebanyak 0,74 persen, menembus di bawah level $ 1,14 dan menuju kerugian harian terbesar sejak akhir September.

Kelemahan dalam mata uang tunggal mendukung indeks dolar, yang naik 0,49 persen terhadap sekeranjang enam mata uang pesaing ke 96,351.

Euro juga turun 0,5 persen terhadap franc Swiss menjadi 1,1354 franc, terendah dua minggu.

Bank Sentral Eropa mengadakan pertemuan kebijakan moneter pada Kamis, dan investor akan mencari komentar tentang perselisihan mendalam antara Uni Eropa dan Italia atas anggaran Roma.

Dolar Kanada turun lebih awal pada Rabu pagi setelah bank sentral negara menaikkan suku bunga seperti yang diharapkan dan mengatakan kenaikan lebih lanjut akan diperlukan untuk menjaga inflasi. Loonie menelusuri kembali beberapa kerugiannya dengan perdagangan sore.

Bank of Canada – yang sekarang telah menaikkan suku bunga lima kali sejak Juli 2017 karena ekonomi menguat – mengubah bahasa standarnya pada kenaikan di masa depan, menurunkan referensi sebelumnya ke langkah pengetatan bertahap.

Sterling turun 0,81 persen menjadi $ 1,2877 di tengah mengintensifkan kekhawatiran tentang apakah Inggris dapat mencapai kesepakatan Brexit.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang Dolar AS berpotensi naik dengan melemahnya Euro akibat buruknya data ekonomi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here