Euro Melemah Terpicu Prospek Mundurnya Merkel

543

(Vibiznews – Forex) Mata uang Euro melemah pada hari Senin (29/10) setelah laporan bahwa Kanselir Jerman Angela Merkel tidak akan mengupayakan terpilih kembali sebagai ketua partai, menandai akhir dari era 13-tahun di mana dia telah mendominasi politik Eropa.

Euro jatuh 0,4 persen untuk mencapai terendah hari itu di $ 1,136 setelah sumber-sumber partai senior membuat pengumuman itu.

Mata uang kemudian pulih untuk diperdagangkan 0,1 persen lebih rendah pada hari ini di $ 1,1387.

Merkel telah mendominasi di panggung Eropa sejak 2005, membantu memandu Uni Eropa melalui krisis zona Eropa dan membuka pintu Jerman untuk para migran yang melarikan diri dari perang di Timur Tengah pada tahun 2015 – sebuah langkah yang masih membagi blok dan Jerman.

Kekalahan Merkel di dalam negeri dapat membatasi kapasitasnya untuk memimpin di Uni Eropa pada saat ketika blok tersebut berurusan dengan Brexit dan krisis anggaran di Italia.

Dolar AS naik menuju 10 minggu tertinggi terhadap sekeranjang mata uang lainnya karena kekhawatiran tentang pertumbuhan global merembes ke pasar.

Saham dunia telah merosot pada bulan Oktober, dilanda kekhawatiran atas pendapatan perusahaan dan ketidakpastian geopolitik.

Itu telah mengangkat dolar AS, mata uang yang biasanya berkinerja baik dalam periode risk-off tetapi hanya sedikit menguat.

Indeks dolar naik 0,2 persen menjadi 96,57 setelah naik 0,7 persen pekan lalu ketika mencapai tertinggi sepuluh bulan.

Tarif ganda yang dikenakan oleh Amerika Serikat dan China juga telah mengangkat dolar.

Sterling diadakan dekat pelemahan dua bulan dari $ 1,2775 sebelum anggaran tahunan Inggris jatuh tempo pada hari Senin.

Menteri Keuangan Philip Hammond kemungkinan akan mendesak Partai Konservatifnya untuk mendukung rencana pemerintah untuk Brexit, atau mengambil risiko pelonggaran penghematan yang lama ditunggu-tunggu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang Euro berpotensi lemah dengan sentimen politik di Jerman. Sementara itu, mata uang dolar AS berpotensi naik mengambil keuntungan dengan pelemahan mata uang rivalnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here