Dolar AS Menuju Tertinggi 2,5 Bulan; Ketegangan Perang Dagang AS-China Meningkat

509

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik menuju tertinggi 2,5 bulan pada hari Selasa (30/10), didukung oleh kekhawatiran tentang eskalasi perang perdagangan AS-China.

Euro terdorong lebih rendah oleh dolar AS yang lebih kuat, tergelincir karena para pedagang bersiap untuk data, termasuk PDB zona euro dan inflasi Jerman.

Investor membeli dolar AS setelah Bloomberg melaporkan bahwa Washington sedang mempersiapkan untuk mengumumkan tarif pada semua impor China yang tersisa pada awal Desember jika pembicaraan antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping gagal untuk meredakan perang perdagangan.

Trump dan Xi akan bertemu di sela-sela KTT para pemimpin Kelompok 20 di Argentina pada akhir November.

Perang dagang, pemulihan pasar ekuitas, dan data yang buruk dari Eropa dan data yang lebih kuat di AS diperkirakan mendukung dolar AS dengan menekan Euro.

Dolar, yang diukur terhadap sekeranjang mata uangnya, naik 0,21 persen menjadi 96,78, mengungguli minggu lalu 2,5 bulan tertinggi.

Euro berada di $ 1,1371, setelah mencapai terendah 10-minggu $ 1,1332 pada hari Senin ketika Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia tidak akan mengajukan diri lagi sebagai ketua partai Kristen Demokrat.

Euro juga telah terbebani oleh kebuntuan antara Brussels dan Roma atas anggaran Italia, yang akan melanggar aturan fiskal Uni Eropa.

Yen Jepang memperpanjang kerugian terhadap dolar setelah melemah semalam, sebagian karena investor Jepang telah menjadi pembeli bersih dari ekuitas asing di bulan berjalan. Yen berada di 112,84 pada 9:30 pagi di New York.

Pedagang Yen juga fokus pada pertemuan kebijakan moneter bank sentral yang dijadwalkan Rabu.

Sebagai tanda bahwa permintaan terhadap risiko secara keseluruhan meningkat, dolar Australia – sering dipandang sebagai barometer risiko global – naik setengah persen menjadi $ 0,61 pada hari Selasa.

 

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang Dolar AS berpotensi naik terpicu kekuatiran eskalasi perang dagang AS-China. Juga berpotensi unggul atas Euro dan Pundsterling, jika data ekonomi Zona Eropa terealisir menurun dan kebuntuan Brexit.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here