Harga Minyak Anjlok 2 Persen Terpengaruh Ketegangan Perang Dagang AS-China

479

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun lebih dari 2 persen pada Selasa (30/10) karena tanda-tanda meningkatnya pasokan dan kekhawatiran bahwa aktivitas ekonomi global dan permintaan bahan bakar akan terpukul oleh perselisihan perdagangan AS-China yang semakin mendalam.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,33, atau 2 persen, pada $ 65,71. Kontrak turun serendah $ 65,33, level terlemah sejak pertengahan Agustus.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,85 per barel, atau 2,4 persen, pada $ 75,49 pada 9:40 pagi ET (1340 GMT), setelah jatuh ke level terendah dua bulan di $ 75,09.

Kedua kontrak lebih dari $ 11 per barel di bawah tertinggi empat tahun yang tercapai pada minggu pertama bulan Oktober.

Minyak telah terperangkap dalam kemerosotan pasar keuangan global bulan ini, dengan ekuitas di bawah tekanan dari perang dagang antara dua ekonomi terbesar dunia.

Pasar keuangan menemukan beberapa dukungan pada hari Selasa dari laporan bahwa kemungkinan Presiden AS Donald Trump berpikir sangat bagus dengan China adalah mungkin dalam perdagangan. Tetapi untuk saat ini perselisihan antara Washington dan Beijing terus berlanjut dan tampaknya akan mengekang pertumbuhan ekonomi global dan permintaan bahan bakar.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pada hari Selasa harga minyak yang tinggi telah merugikan konsumen dan dapat mengurangi permintaan bahan bakar pada saat kegiatan ekonomi global melambat.

“Ada dua tekanan ke bawah pada pertumbuhan permintaan minyak global. Salah satunya adalah harga minyak yang tinggi, dan di banyak negara mereka terkait langsung dengan harga konsumen. Yang kedua adalah momentum pertumbuhan ekonomi global yang melambat,” kata kepala IEA Fatih Birol kepada energi konferensi di Singapura seperti yang dilansir CNBC.

Analis mengatakan, kelemahan harga minyak mungkin didorong oleh sentimen pasar negatif yang lebih luas di tengah spekulasi tentang tambahan tarif AS atas impor China, jika pembicaraan yang akan datang gagal menghasilkan hasil yang diinginkan.

Minyak juga di bawah tekanan dari peningkatan produksi oleh produsen terbesar dunia – Rusia, Amerika Serikat dan Arab Saudi – yang membantu mengisi persediaan minyak global setelah lebih dari setahun menarik pasokan.

Produksi minyak dari ketiga produsen ini mencapai 33 juta barel per hari (bpd) untuk pertama kalinya pada bulan September, data Eikon Refinitiv menunjukkan.

Itu adalah peningkatan 10 juta bpd sejak awal dekade ini dan berarti ketiga produsen ini sekarang memenuhi sepertiga dari permintaan minyak mentah global.

Amerika Serikat akan memberlakukan sanksi baru terhadap minyak mentah Iran mulai pekan depan dan ekspor dari Iran sudah mulai turun.

Tetapi tampaknya tidak ada kekurangan minyak mentah yang signifikan. Arab Saudi dan Rusia mengatakan mereka akan memompa cukup untuk memenuhi permintaan setelah sanksi AS diberlakukan.

Ekspor minyak mentah laut Iran telah jatuh dari puncak 2018 lebih dari 2,5 juta bph pada Mei menjadi sekitar 1,5 juta bpd pada September dan Oktober, data Eikon menunjukkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi turun dengan kekuatiran meningkatnya ketegangan perang dagang AS-China dan meningkatnya pasokan global. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 65,20-$ 64,70, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 66,20-$ 66,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here