Data Ekonomi China Dan Harga Minyak Dunia Tekan Pasar Asia

375

(Vibiznews – Index) – Bursa saham Asia dibuka anjlok pada hari Senin, memperluas pelemahan di pasar ekuitas global pada akhir pekan lalu karena data ekonomi China yang lemah dan penurunan harga minyak yang menghidupkan kembali kecemasan tentang prospek pertumbuhan dunia.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,17 persen pada awal perdagangan. Saham Australia turun 0,08 persen, sementara indeks saham Nikkei Jepang berkurang 0,12 persen.

Kombinasi dari data inflasi pabrik yang lemah di China dan harga minyak yang rendah membebani saham global pada hari Jumat, menyeret pengukur saham global MSCI ke hari terburuknya dalam dua minggu. Indeks ini ada di posisi terakhir 0,11 persen lebih rendah.

Pasar aset berisiko telah mengalami tekanan kuat baru-baru ini karena kekhawatiran tentang kinerja pertumbuhan pendapatan menambah kecemasan tentang perlambatan perdagangan dan investasi global. Lonjakan imbal hasil obligasi AS, didorong oleh komitmen Federal Reserve untuk terus menaikkan biaya pinjaman, juga mengguncang pasar negara berkembang karena investor menuangkan uang ke aset dolar AS.

Pada hari Jumat, Dow Jones Industrial Average turun 0,77 persen, S & P 500 kehilangan 0,92 persen dan Nasdaq Composite turun 1,65 persen.

Sikap The Fed mengecewakan beberapa investor yang berharap bahwa kekalahan dalam ekuitas pada bulan Oktober mungkin telah mendorong para pembuat kebijakan untuk mengambil pendekatan yang lebih hati-hati pada prospek suku bunga.

Mengambil beberapa tekanan dari penurunan tajam dalam harga minyak pekan lalu, menteri energi Arab Saudi mengatakan pada hari Minggu bahwa negara itu berencana untuk mengurangi pasokan minyak ke pasar dunia dengan 500.000 barel per hari pada bulan Desember, mewakili penurunan global sekitar 0,5 persen.

Itu membantu mengangkat harga minyak, harga minyak mentah AS naik 0,90 persen menjadi $ 60,73 per barel dan minyak mentah Brent naik 1,13 persen menjadi $ 70,97 per barel.

Namun, pemotongan pasokan Saudi mungkin terbukti menjadi solusi sementara untuk penurunan harga karena pertumbuhan global melambat, dengan dua ekonomi terbesar dunia – Jerman dan Jepang – diperkirakan akan melaporkan kontraksi dalam output dalam beberapa hari mendatang.

Di pasar mata uang, dolar naik 0,07 persen terhadap yen ke 113,90, dan euro turun 0,06 persen pada hari ini di $ 1,1327.

Pound Inggris turun 0,3 persen menjadi $ 1,2934. Sterling telah berada di bawah tekanan selama beberapa minggu terakhir karena para investor khawatir apakah kesepakatan Brexit akan tercapai.

Harga emas di pasar spot emas naik 0,15 persen menjadi $ 1,211.03 per ounce.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here