Euro dan Poundsterling Kalahkan Dolar AS

570

(Vibiznews – Forex) Mata uang Euro dan Poundsterling naik pada Rabu karena para pedagang memantau perkembangan terakhir antara Uni Eropa dan Inggris terkait Brexit, dan Uni Eropa dan Italia pada pengiriman ulang anggaran 2019 yang terakhir.

Harapan parlemen Inggris akan menyetujui rancangan kesepakatan untuk Brexit telah memperkuat kedua mata uang, sementara Euro telah macet oleh ketidakpastian tentang bagaimana pejabat Uni Eropa akan bereaksi terhadap proposal fiskal terbaru Italia setelah mereka menolak mereka bulan lalu karena pelanggaran aturan UE tertentu.

Italia menyerahkan kembali rancangan anggarannya untuk tahun depan ke Komisi Eropa dengan asumsi pertumbuhan dan defisit yang sama, tetapi dengan utang yang jatuh, demikian rancangan baru itu menunjukkan.

Sementara itu, Perdana Menteri Inggris Theresa May akan bertemu dengan kabinetnya ketika dia akan mencoba membahas perjanjian Brexit-nya.

Jam 12:43 malam ET, Euro diperdagangkan datar melawan dolar, menghapus kerugian sebelumnya terkait sebagian dengan data pertumbuhan regional yang lemah. Pertumbuhan zona Eropa naik 0,2 persen pada kuartal ketiga, data resmi menunjukkan, mengkonfirmasikan perkiraan flash awal sebelumnya dari 30 Oktober.

Terhadap sterling, mata uang tunggal naik 0,2 persen menjadi 0,8719 pence. Pound turun 0,22 persen pada $ 1,2942 terhadap dolar. Sebuah euro dan pound yang lebih kuat mendorong dolar lebih rendah karena mundur lebih jauh dari puncak 16 bulan terhadap sekeranjang mata uang.

Pedagang menepis laporan pemerintah tentang harga konsumen AS yang menunjukkan inflasi domestik tumbuh pada laju tahunan moderat pada bulan Oktober, meskipun mereka mencatat kenaikan bulanan terbesar mereka dalam sembilan bulan seperti yang diharapkan.

Indeks yang melacak dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama turun 0,09 pada 97,22 setelah mencapai tertinggi 16 bulan di 97,693 pada hari Senin.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS berpotensi lemah dengan penguatan Euro dan Poundsterling yang didukung harapan terealisirnya anggaran baru Italia dan berjalannya Brexit. Namun jika malam nanti data Retail Sales Oktober AS terealisir naik, dan data Initial Jobless Claim AS terealisir turun, akan menguatkan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here