Poundsterling Merosot 1 Persen Pasca Pengunduran Diri Menteri Brexit Inggris

554

(Vibiznews – Forex) Poundsterling jatuh lebih dari 1 persen terhadap dolar Kamis (15/11) setelah Menteri Brexit Inggris Dominic Raab mengundurkan diri dari jabatannya, semakin menambah lebih banyak tekanan pada Perdana Menteri Inggris Theresa May.

Raab, dalam sepucuk surat kepada pemimpin Inggris, mengatakan dia tidak bisa sepakat dengan persyaratan kesepakatan Brexit yang diajukannya, setelah janji-janji Partai Konservatif yang berkuasa yang dibuat ke negara itu dalam manifesto pemilu tahun lalu.

“Saya menyesal untuk mengatakan bahwa setelah pertemuan Kabinet kemarin tentang kesepakatan Brexit, saya harus mengundurkan diri. Saya mengerti mengapa Anda telah memilih untuk mengejar kesepakatan dengan Uni Eropa pada persyaratan yang diajukan, dan saya menghormati pandangan berbeda yang diadakan dengan itikad baik oleh semua rekan kami, “kata Raab dalam suratnya kepada May, seperti yang dilansir CNBC.

Sterling jatuh ke $ 1.2833 dari sekitar $ 1.2994 sekitar pukul 09.00 pagi waktu London, menyusul berita pengunduran diri Raab. Mata uang pada sesi semalam volatile didorong oleh ketidakpastian seputar nasib draft kesepakatan Brexit May di Parlemen Inggris.

Pada hari Rabu, May mengatakan dia telah mendapatkan dukungan yang cukup dari para menteri seniornya untuk kesepakatan untuk bergerak maju. Ini terjadi setelah dia juga menerima dukungan dari para menteri di Uni Eropa. Tetapi pengamat pasar mengatakan ada keraguan mengenai apakah rancangan perjanjian penarikan akan mendapatkan persetujuan parlemen di negara tersebut.

Banyak anggota parlemen khawatir tentang kesepakatan yang berkisar dari perjanjian untuk perbatasan antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia, sampai berapa lama Inggris akan tetap berada dalam persatuan bea cukai dengan UE – yang berpotensi menghambat transaksi perdagangan di masa depan yang dapat dilakukan.

Pada Kamis pagi, partai Buruh oposisi Inggris mengatakan pemerintah berantakan dan May tidak memiliki otoritas setelah pengunduran terbaru ini.

Sementara itu, imbal hasil obligasi Inggris jatuh di seluruh papan sebagai berita utama Brexit terbaru mendorong permintaan untuk aset safe-haven.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang poundsterling berpotensi lemah dengan pengunduran diri Menteri Brexit Inggris yang semakin menambah ketidakpastian kesepakatan Brexit. Disamping itu jika malam nanti data ekonomi AS terealisir baik. akan menguatkan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here