Harga Minyak Jatuh Mengikuti Kemerosotan Bursa Global

500

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada Selasa (20/11), terkena aksi jual pasar saham secara luas yang melemahkan dukungan terhadap harga pada hari sebelumnya dari ekspektasi bahwa OPEC akan memperkenalkan pembatasan produksi baru.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 56,94 per barel, 26 sen, atau 0,5 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent , patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 66,37 per barel pada 0752 GMT, turun 42 sen, atau 0,6 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Harga minyak sekitar seperempat di bawah puncak baru-baru ini pada awal Oktober, terbebani oleh lonjakan pasokan, terutama dari Amerika Serikat, serta perlambatan dalam perdagangan global.

Produksi minyak mentah AS telah melonjak hampir 25 persen tahun ini, ke rekor 11,7 juta barel per hari (bpd).

Itu terjadi di tengah ekspektasi luas pasar dari perlambatan ekonomi, yang melihat pasar saham Asia jatuh lagi pada hari Selasa, menambah kerugian tajam di Wall Street hari sebelumnya.

Di tengah ketidakpastian, pedagang keuangan menjadi waspada terhadap pasar minyak, melihat risiko penurunan harga lebih lanjut dari pertumbuhan produksi serpih AS serta prospek ekonomi yang memburuk.

Prihatin tentang produksi yang meningkat yang menyebabkan kemerosotan harga pada tahun 2014, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mendorong untuk pemotongan pasokan 1 juta hingga 1,4 juta bpd.

Badan Energi Internasional (IEA), yang mewakili kepentingan konsumen minyak, pada hari Senin memperingatkan OPEC dan produsen lain dari “implikasi negatif” dari pemotongan pasokan, dengan banyak analis khawatir bahwa lonjakan harga minyak mentah dapat mengikis konsumsi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga minyak berpotensi lemah mengikuti kemerosotan bursa global, juga kekuatiran peningkatan produksi AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 56,50-$ 56,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 56,50-$ 57,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here