Harga Minyak Berakhir Naik Terdukung Peningkatan Permintaan Bahan Bakar AS

756

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada akhir perdagangan hari Rabu, pulih dari tingkat terendah dalam beberapa bulan, setelah data pemerintah AS menunjukkan permintaan yang kuat untuk bahan bakar, tetapi kekhawatiran tetap muncul terkait peningkatan pasokan minyak mentah global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir naik $ 1,20, atau 2,3 ​​persen lebih tinggi, pada $ 54,63. WTI mencapai tingkat harga terendah sejak Oktober 2017 pada hari Selasa.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 81 sen, atau 1,3 persen, pada $ 63,34 per barel pada jam 2:30 siang. ET. Brent turun ke level terendah kembali ke Desember 2017 di sesi sebelumnya.

Pasokan minyak mentah AS naik 4,9 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi mengatakan, peningkatan yang lebih besar dari perkiraan. Persediaan mentah telah meningkat selama sembilan minggu berturut-turut, kenaikan terpanjang meningkat sejak Maret 2017.

Pasokan minyak mentah di pusat pengiriman Cushing, Oklahoma untuk WTI jatuh 116.000 barel, penurunan pertama dalam sembilan minggu, kata EIA.

Pasokan bensin turun 1,3 juta barel ke level terendah sejak Desember 2017, sementara pasokan distilat turun 77.000 barel, data EIA menunjukkan.

Analis menyatakan sekalipun Laporan peningkatan persediaan minyak mentah AS, namun penarikan persediaan produk yang dimurnikan dan lompatan besar dalam aktivitas kilang bisa menandakan akhir dari serangkaian laporan sebagian besar bearish baru-baru ini.

Namun, kenaikan Rabu tidak banyak membalikkan kelemahan pasar secara keseluruhan. Minyak mentah turun lebih dari 6 persen di sesi sebelumnya, sementara ekuitas dunia jatuh karena investor tumbuh khawatir tentang prospek pertumbuhan ekonomi.

Brent telah jatuh lebih dari 25 persen sejak mencapai tertinggi 4 tahun $ 86,74 pada 3 Oktober, mencerminkan kekhawatiran tentang perkiraan permintaan yang melambat pada 2019 dan pasokan yang cukup dari Arab Saudi, Rusia dan Amerika Serikat.

Khawatir dengan prospek melimpahnya pasokan baru, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak sedang berbicara tentang mengurangi produksi hanya beberapa bulan setelah meningkatkan produksi.

OPEC, Rusia dan produsen non-OPEC lainnya mempertimbangkan pemotongan pasokan antara 1 juta barel per hari (bpd) hingga 1,4 juta barel per hari pada pertemuan 6 Desember, sumber yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan.

Namun, Arab Saudi mungkin menemukan tindakan untuk mendukung harga lebih keras, kata analis, dengan tekanan AS untuk menjaga mereka tetap rendah. Presiden AS Donald Trump pada hari Rabu memuji Arab Saudi karena membantu menurunkan harga minyak.

Riyadh bisa merasa lebih condong untuk memperhatikan tuntutan AS setelah Trump berjanji pada Selasa untuk menjadi “mitra setia” Arab Saudi meskipun terjadi tuduhan terhadap Putra Mahkota Mohammed bin Salman yang diperkirakan membunuh jurnalis Jamal Khashoggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga minyak berpotensi lemah dengan meningkatnya pasokan mingguan AS. Namun membaiknya hubungan AS-Arab Saudi dapat memberikan sentimen penurunan produksi. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 54,10-$ 53,60, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 55,10-$ 55,60.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here