Inflasi Oktober Jepang Gagal Mencapai Target BOJ

828
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi Jepang gagal untuk mendapatkan momentum lebih lanjut pada bulan Oktober, setelah meningkat dalam dua bulan sebelumnya, menggarisbawahi kesulitan Bank of Japan dalam upaya untuk mengangkat pertumbuhan harga menuju target 2 persennya.

Harga konsumen inti, yang mengecualikan makanan segar, naik 1 persen pada Oktober dari tahun sebelumnya, sesuai perkiraan ekonom. Meskipun indeks inflasi yang diawasi ketat belum naik di atas 1 persen dalam beberapa tahun, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan kepada parlemen Jepang minggu ini bahwa momentum menuju tujuan bank sentral telah dipertahankan.

Inflasi telah meningkat sejak musim semi, tetapi sebagian besar ekonom tidak optimis tentang harga membuat kemajuan besar dalam waktu dekat.

Ke depannya, penurunan harga minyak mengancam untuk membebani inflasi, dan permintaan pemerintah untuk biaya telekomunikasi yang lebih rendah cenderung menambah tekanan lebih ke bawah.

Diluar energi dan makanan segar, harga naik 0,4 persen, juga sejalan dengan perkiraan konsensus.

Keseluruhan harga naik 1,4 persen, juga sesuai proyeksi ekonom.

Harga energi naik 8,9 persen dari tahun sebelumnya, menyumbang sekitar dua pertiga dari keseluruhan pergerakan harga konsumen pada bulan Oktober.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here