Bursa Asia Awal Pekan Berakhir Mixed Terkena Pelemahan Saham Energi

536

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia berakhir mixed pada hari Senin (26/11) karena saham energi menurun setelah harga minyak turun pekan lalu ke level terendah dalam lebih dari setahun.

Pasar China menghapus keuntungan sebelumnya untuk ditutup lebih rendah: Indeks Shanghai turun 0,14 persen menjadi ditutup pada sekitar 2,575.81 sementara indeks Shenzhen tergelincir 0,316 persen menjadi 1.330,92.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,73 persen pada 26376.18.

Investor melihat ke depan pada pertemuan yang sangat dicermati antara Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump pada KTT G-20 mendatang di Buenos Aires, Argentina, yang dijadwalkan akan terjadi pada akhir pekan ini.

Di tempat lain, indeks Nikkei 225 Jepang naik 0,76 persen menjadi ditutup pada 21.812 sementara indeks Topix melihat kenaikan 0,2 persen menjadi 1.632,20.

Indeks Kospi Korea Selatan naik 1,24 persen menjadi 2.083,02.

Di Australia, indeks ASX 200 turun 0,78 persen menjadi 5.671.60, dengan subindeks energi turun 2,46 persen dan sektor material turun 2,47 persen.

Penambang utama menurun: Saham Rio Tinto turun 3,56 persen sementara Fortescue Metals Group menurun 3,99 persen. BHP Billiton turun 3,55 persen. Harga logam jatuh pada hari Jumat di tengah kekhawatiran atas melemahnya permintaan dari China.

Harga minyak jatuh ke level terendah dalam lebih dari satu tahun pada hari Jumat, memperdalam penjualan tujuh minggu yang cepat yang telah mendorong harga minyak mentah jauh ke dalam pasar beruang di tengah meningkatnya kekhawatiran kelebihan pasokan.

Penurunan hari Jumat semakin meningkatkan tekanan terhadap OPEC menjelang pertemuan yang banyak diantisipasi antara kartel minyak berpengaruh dan sekutunya di Wina pada 6 Desember, ketika mereka diperkirakan mengumumkan bahwa output akan dibatasi.

Pada Senin sore, harga minyak mentah AS naik 1,45 persen menjadi $ 51,15 per barel sementara Brent naik 2,04 persen pada $ 60 per barel.

Sedikit pemulihan harga minyak gagal meningkatkan saham tok energi di wilayah tersebut. Santos Australia turun 4,69 persen, Oil Search turun 4,03 persen, Woodside Petroleum turun 2,27 persen sementara Beach Energy turun 3,93 persen.

Selama di Jepang, Inpex turun 2,44 persen sementara JXTG turun 2,26 persen dan Jepang Petroleum Exploration melihat kerugian 2,70 persen. Fuji Oil naik 1,60 persen. S-Oil Korea Selatan turun 3,21 persen sementara SK Inovasi turun 1,75 persen.

Kerugian diperluas ke China, di mana saham PetroChina turun 0,52 persen dan China Petroleum & Chemical, juga dikenal sebagai Sinopec, tergelincir 0,86 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia berpotensi positif jika harga minyak pertahankan kenaikannya. Namun juga akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang jika naik akan memberikan dukungan positif dan sebaliknya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here