Dolar AS Rally Pasca Pernyataan Trump Menaikkan Tarif Barang Impor China

622

(Vibiznews – Forex) Dolar AS rally pada hari Selasa setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan akan terus maju mengenakan tarif pada barang-barang China, memicu kekhawatiran tentang perang perdagangan AS-China dan meningkatkan permintaan untuk dolar AS.

Sterling melemah di seluruh papan setelah Trump mengatakan pada hari Senin perjanjian yang memungkinkan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa dapat membuat perdagangan antara Washington dan London lebih sulit.

Secara terpisah, Trump mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa ia berharap melanjutkan kenaikan tarif pada $ 200 miliar dalam impor China menjadi 25 persen dari 10 persen saat ini.

Ancaman dari konflik perdagangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia adalah sumber utama kekhawatiran untuk tahun depan, di tengah harapan bahwa ekonomi dunia bisa melambat.

Indeks dolar, yang mengukur nilai dolar terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,2 persen menjadi 97,28, level tertinggi dalam hampir dua minggu.

Dolar AS telah menguat selama dua sesi sebelumnya karena investor mencari keamanan mata uang paling likuid di dunia pada kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi global kehilangan tenaga.

Pada pertemuan G20 di Buenos Aires pada 30 November, Trump dan Presiden China Xi Jinping diharapkan untuk membahas masalah perdagangan yang kontroversial yang akan berdampak pada mata uang yang sensitif terhadap perdagangan seperti dolar Australia dan Selandia Baru.

Dengan sorotan kembali pada ketegangan perdagangan, dolar Australia menyerahkan sebagian besar kenaikan sebelumnya untuk naik 0,1 persen pada hari ini di $ 0,7230.

Euro turun 0,2 persen terhadap dolar pada $ 1,1313. Yen stabil pada 113,56 yen per dolar.

Perhatian beralih ke pidato pada hari Rabu oleh Ketua Fed Jerome Powell dan risalah dari pertemuan 7-8 November bank sentral yang akan dirilis pada hari Kamis, untuk petunjuk lebih lanjut tentang berapa kali lagi the Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya dolar AS berpotensi menguat terpicu pernyataan Trump yang akan terus menaikkan tarif perdagangan terhadap barang-barang China. Juga pernyataan Trump yang menyatakan kesepakatan Brexit dapat membuat masalah perdagangan antara AS dengan Inggris.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here