Harga Minyak Naik Terpicu Ekspektasi Penurunan Produksi OPEC

447

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Rabu, didukung oleh ekspektasi bahwa OPEC dan sekutunya akan memutuskan untuk membatasi pasokan pada pertemuan minggu depan dan adanya penurunan produksi Laut Utara.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) ditambah Rusia dan sekutu lainnya bertemu pada 6-7 Desember. Produsen sedang membahas pembatasan pasokan 1 hingga 1,4 juta barel per hari dan mungkin lebih, delegasi OPEC mengatakan kepada Reuters.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 41 sen menjadi $ 51,97.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 53 sen menjadi $ 60,74 per barel pada 0919 GMT dan sempat diperdagangkan setinggi $ 61,27.

Meskipun kenaikan hari Rabu, Brent telah merosot 30 persen dari empat tahun tinggi di atas $ 86 per barel pada awal Oktober, tertekan oleh kekhawatiran bahwa pasokan akan melebihi permintaan pada 2019 karena pertumbuhan ekonomi melambat.

Kemerosotan sejak Oktober sejauh ini setara dengan jatuhnya harga tahun 2008 dan lebih curam dibandingkan dengan 2014-2015 – keduanya mendorong OPEC untuk menyetujui pembatasan produksi untuk mendukung pasar.

Pertemuan OPEC di Wina akan mengikuti pertemuan oleh Kelompok 20 (G20) negara-negara di Argentina akhir pekan ini, di mana kebijakan minyak diperkirakan akan dibahas, berpotensi meletakkan dasar untuk kesepakatan OPEC.

Pasar juga mendapat dukungan dari pemadaman pasokan di Laut Utara, tempat bagi minyak mentah yang mendasari kontrak Brent.

Ladang minyak Buzzard, terbesar di Inggris, telah ditutup sementara setelah penemuan korosi pipa. Akibatnya, sumber-sumber perdagangan mengatakan tiga kargo Desember minyak mentah Forties telah dibatalkan.

Laporan mingguan yang menunjukkan kenaikan pasokan minyak mentah AS, 10 minggu berturut-turut, membatasi reli.

American Petroleum Institute, sebuah kelompok industri, mengatakan pada hari Selasa bahwa pasokann minyak mentah AS naik 3,5 juta barel, lebih dari perkiraan analis.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan terjadi penurunan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga minyak berpotensi naik dengan ekspektasi penurunan pasokan OPEC dan penurunan produksi Laut Utara. Juga jika malam nanti laporan EIA terealisir terjadi penurunan pasokan mingguan minyak AS, akan menguatkan harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,50-$ 53,00, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,50-$ 51,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here